Minggu, 24 November 2013

Menjejakkan Kaki di Goa Jepang, Kaliurang, DIY



 Sebenernya nggak ada niatan buat jalan-jalan ke Goa Jepang nih. Kami niatnya jalan-jalan ke Kaliurang, lokasi yang bisa dibilang salah satu kawasan wisata di Kab.Sleman-Daerah Istimewa Yogyakarta. Lama perjalanannya pun singkat, sekitar 30 menitan dari Kota Jogja. Satu hal yang saya paling suka dari Kaliurang adalah hawanya yang segar karena adem (lumayan dingin). Nah, di Kaliurang itu sendiri terdapat beberapa objek wisata.
 
Beberapa kali ke Kaliurang, saya belum pernah ke Goa Jepang. Lokasi masuk ditutup jam 16.00 WIB. Jadi, begitu melihat petunjuk arah bertuliskan “GOA JEPANG”, kami tertarik. Setelah membayar tarif karcis sebesar Rp.2000 per orang, petugas menjelaskan bahwa untuk menuju ke Goa Jepang, wisatawan perlu berjalan sekitar satu kilometer.  Jalannya menanjak teruuusss...melewati pepohonan dan semak belukar di sisi jalan. Wah, rasanya nggak sampai-sampai lokasi deh. Bener-bener kayak lagi hiking.Untungnya cuaca cerah. Nggak kebayang kalau habis hujan, pasti licin.

Suasana sekitar yang sejuk mengurangi rasa lelah. Meskipun berkeringat, tetapi terlindungi dari sinar matahari. Waktu sudah sampai di lokasi, tampaklah goa-goa yang berjejer sejumlah 20-an. Ternyata nggak dalam dan kondisinya bisa dibilang nggak terawat. Menurut informasi, goa ini dibangun pada masa penjajahan Jepang dan digunakan sebagai tempat bersembunyi bagi tentara Jepang. Sedangkan yang membangun goa-nya adalah rakyat Indonesia dengan kerja paksa. Wah...dulu gawat nih Jepang, negaranya kecil tapi bisa menjajah Indonesia yang jauh lebih luas dan besar :-(

Masih banyak muka goa yang lainnya, jumlahnya 20 an

Jalan menuju Goa Jepang
Add caption

Gelap..tapi pendek trowongan di dalamnya
Memang sih wujudnya nggak sesuai dengan ekspektasi kami. Tapi nggak apa-apa..itung-itung olahraga jalan kaki untuk menjejakkan kaki menuju Goa Jepang yang letaknya di atas bukit. Dan akhirnya, perjalanan singkat ini ditutup dengan kuliner sate kelinci di terminal wisata Kaliurang! Wah, asyik! Mungkin Fikri kasihan ngeliat tampang saya yang kelaparan, jadinya saya ditraktir deh :-p 

 *eh, prihatin juga nih. negara sekecil Jepang bisa menjajah Indonesia yang jauh lebih luas.
untung sudah berlalu ya :-D

17 komentar:

  1. keliatan ga terawat memang, untung namanya "goa jepang" jadi menarik pengunjung.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. iya deretan gitu..jaraknya deket deket antara 1 ma lainnya

      Hapus
  3. Wow, itu di atas komennya ngerii bangeet. :)

    Saya kira Goa Jepangnya Tahura. Hehehe. Ada 20 goa? Ukurannya kayak kecil ya, Mba. Dulu digunakan untuk penjara bukan, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya komen spammers -___- udah kuhapus...
      untuk berlindung tentara jepang sih katanya, tapi tetep aja yang bkin rakyat indonesia *tega

      kecil...pendek2 goanya

      Hapus
  4. banayak amat goa nya , , ,
    kayanya asyik juga . . .

    salam kenal . . .
    ditunggu kunjungan baliknya . . .

    BalasHapus
  5. menderita banget yah orang indonesia dulu sampai harus kerja paksa buat goa gitu trus yang nikmati orang jepang... hmmm tapi alhmd sekaran goanya jadi sejarah gt bagusnya jangan di kasih nama goa jeang.. goa indonesia saja kan org indonesia yg kerja.. ngomong2 sy belum pernah masuk ke dalam goa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kamu usul perubahan nama deh. kalo berhasil nanti aku traktir kamu bakso semangkok :-D

      nice comment zhie :)

      Hapus
  6. dari dulu aku pengen banget ke jogja. pengen merasakan seperti apa yang ada di dalam lagunya KLa Project - Jogjakarta itu :D ..
    kakak orang jogja??? keren..!

    BalasHapus
  7. tadi pas baca judulnya kirain goanya ada di Jepang. Ternyata enggak. Iya, Jepang itu kayak semut, kecil-kecil tapi nyakitin *uhuk

    BalasHapus
  8. Aku juga sering ke Kaliurang, tapi juga baru pertama kali menjejakkan kaki di Goa Jepang beberapa bulan yang lalu. Sumpah dah sampe ke puncak ampek ngos - ngosan. Aku paling tidak masukin 15-17 Goa dari total 20 Goa yang ada, toh jalannya semakin ke sana semakin nakutin, bawahnya jurang2 akhirnya urungin niat buat masukin semua Goa, takut lo jatuh. Di Goa yang keberapa gtu agak panjang lorongnya, masuknya sambil bawa senter, nyewa senter bayar 5rb buat penerangan, pas masuk di area tertentu, di dalam goa yg gue sinarin pakai senter kaya hitam2 berkelebat gtu, busyet ternyata sarang kalelawar, dan akhirnya buruan lari keluar toh kalelawarnya keganggu ma sinar jadi nyebar ga karuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. NGOS2AN -_____-
      cocok tu buat orang yang lagi diet naek2 jalan kaki gitu hehe...
      aku juga gak masukin semuanya coz banyak n gitu2 aja goanya pendek.

      Hapus
  9. wah saya baru tau nih goanya...tpi kyaknya gak terawat y itu goanya...

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.