Jumat, 28 Februari 2014

Bye-Bye Surabaya!


Namanya juga anak rantau, di Surabaya nambah secuil pengalaman lagi donk. Mulai dari ngerasain macetnya kota terbesar kedua di Indonesia ini setiap hari saat aku praktek ngajar dan bikin penelitian tindakan kelas di SMP negeri. Tenaaangg, macetnya nggak ngalahin Jakarta kok. Perlu waktu 40-50 menit untuk sampai ke sekolahan. Gerbang sekolah tutup jam 06.30 WIB, sooo… aku berangkatnya jam 05.30 WIB boncengan motor dengan teman-teman. Pulangnya jam 14.15 WIB. Kabar bahagianya, sekolahan di Surabaya ini hanya masuk 5 hari dari Senin sampai Jumat. Sip~~~haha!  Aku bersyukur punya kelompok kawan-kawan praktik yang nggak hanya unik, tetapi juga baik dan lucu. 
buka puasa bersama bareng teman-teman praktik ngajar

Yang asyik lagi kalo dengar cerita guru senior/pamong (Bu Erni, Bu Mumun, Bu Kristin) tentang murid, pengalaman mengajar dan kesuksesan anak-anak mereka. Mata orang tua mana yang nggak berbinar saat menceritakan prestasi anaknya? ^_^

surabaya pas lagi macet.

Terus, di Surabaya juga nyicipin masakan khas yang bikin lidahku perlu adaptasi. Ada nasi rawon, lontong balap, rujak cingur, lontong kupang, kreco, keras rebus bumbu santan. Rujak cingur ternyata sayuran, diberi bumbu uleg, petis dan nggak lupa…moncong sapi! Harganya 10 ribu seporsi. Huahaha. Trus lontong kupang, lontong diberi kuah dan kupang (sejenis binatang laut yang cangkangnya keras, kata temanku). Di warung yang jual lontong kupang juga menyediakan sate kerang dan kelapa muda. Untuk seporsi lontong kupang, segelas air kelapa muda segar dan 5 tusuk sate kerang yang kubeli, aku cukup keluar uang Rp.14.000. Tapi aku nggak doyan lontong kupang, mungkin karena nggak terbiasa menyantapnya. 
rujak cingur
Lontong Kupang
Yang paling aku suka adalah kreco alias keong sawah. Belinya bareng Mbak Sani, murah juga Rp.6000/porsi dan kerang rebus Rp.8000/porsi. Rawon dan lontong balapnya juga asik!

Di Surabaya,  aku punya teman sekamar namanya Kak Lena. Selain usianya jauh di atasku. Dia orangnya ngemong (mengayomi) banget! Asalnya dari Waingapu, NTT. Sebelum dia pulang ke asalnya, Citra ngajakin aku dan Vida patungan buat beli boneka untuk Kak Lena. Soalnya dia yang rumahnya paling jauh! Tapi ngasihnya pake kejutan. Nah, aku punya ide ngasih kejutan yang bikin Kak Lena merinding disko. Tentunya aku sudah memastikan Kak Lena kuat mental haha. Malem-malem aku ngajak Kak Lena nonton film horror Thailand “Cooming Soon” dan Final Destination  4 dengan syarat Kak Lena nggak boleh tutup mata. Hahaha *tawa seram* . Aku, Vida dan Citra nggak takut dan nggak kaget karena kami udah pernah liat filemnya duluan. Kak Lena pun sukses takut ke kamar mandi. Sehabis dia dari kamar mandi, kami sembunyi dan mematikan lampu kamar.
“Waduhhhh…saya takuutt e, ini ada apa?!?!” pekik Kak Lena dengan aksen Waingapu-nya yang kental saat kami mengurungnya dengan selimut tebal.
Nggak lama kemudian….
Kami idupin lampu, bersorak dan ngasih bonekanya ke Kak Lena. Aku bisa lihat dia speechless dan sudut matanya membentuk butiran bening :-) . Semalaman Kak Lena susah tidur…..
“Saya jadi sedih e mau pigi pulang, pisah dengan kalian….” dia terharu.
We will miss u too, Kak Lena :-)
Ada SMS Kak Lena yang masih tersimpan di hape saya:
Ina say,,,K lena kngen bnget dg ina...ingt ktawax, senyumx n crita2x..pkokx k lena ingt bgt ina. Pingn bo2 bareng..crita2. apa lg kalw k lena ingt fil hrorx,tambah kngen. K lena tdk dpt mlupkn snyumanmu.  Tuhan membri yg terbaik buat ina,,salam utk vida dan citra.

Senang juga bisa dapat ilmu dari para dosen yang baik. Terima kasih nggih Bapak-Ibu dosen termasuk Prof.Lutfi. Mereka inspirasiku :-)
Kini masa kontrakku nyari pengalaman di Surabaya selama setahun akhirnya selesai.  Dengan demikian inyong (aku) balik maning ke rumah orang tuaku di Cilacap. Hihihi.
Kenapa pilih naik bis patas tujuan Surabaya-Cilacap yang berangkatnya malam hari?
Alasannya:
1.Biar nyaman dan aman. Barangku dan barangnya Nurul banyak banget! Serius. Sopir bis dan kernetnya sempat mengira bahwa aku dan Nurul ini mbak-mbak TKW usia muda yang baru pulang kampung dari luar negeri. Omaigad :-D.  Nurul turun di Purworejo.
2. Debu gunung kelud kemarin masih banyak dan efisiensi waktu. Kalo pake bus patas yang langsung jurusan Surabaya-Cilacap malam hari, hanya butuh waktu tempuh 12-13 jam.

Bye-bye Surabaya!

29 komentar:

  1. Hei kak Ina.. kuliah di Surabaya ya?
    Hemz.. mengharukan baca ceritanya perpisahan kalian bertiga dari teman si asal NTT itu loh..
    Persahabatan seorang wanita katanya itu lebih kuat dibanding dengan seorang pria. Ini mungkin salah satu gambaran dari arti sebuah persahabatan. Jadi terharu..
    Ke cilacapnya hati-hati yang di jalan.. kalau sendirian jangan bengong ya.. hehehe just kidding..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah sampai cilacap kok.
      trims agha!

      Hapus
  2. Inaaaaa.... akhirnya selesai juga tugas menjamah kota Surabaya
    tapi kalo urusan macet tetep jakarta juaranya
    aku berngkt bisa 1jam ke sekolah
    eh btw kok skulmu masuknya pagi bgt?
    skulku juga sampe jumat , hehehe

    salam buat kak Lena ya... sudah pasti dia spechless dpt surprise dari kalian, kalo aku jadi dia bakal nangis terharu huhuuuuu

    itu makanannya bikin ngiler, murah pula huuaaaa

    selamat datang di Cilacap Ina

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah resiko tinggal di kota besar.
      kamu juga mengalaminya hahaha.
      ke sekolah butuh waktu tempuh yang nggak singkat, hrs bersahabat dgn kemacetan dan polusi :)

      Hapus
  3. Lontong kupang bentuknya agak gimana gitu ya...abangku Raditya Dika juga ga suka sama makanan itu, ya emang tergantung lidah juga sih. aduhh mau dong dikasih suprise sama boneka gitu, so sweet banget sihh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohhh abangnay aseh yang mantannya sepupuku itu?
      #ehsalahkaprah
      wkwkwkw

      Hapus
  4. Setahun bukan waktu yang sebentar mbak, sudah banyak kenangan yang mbak dapat selama di Surabaya. Kulinernya, suasananya, dan kebersamaan bersama sahabat di sana, teman sekamar bersama Kak Lena dan lainnya. Saya jadi keingat masa pertama menjadi anak kos, perantauan juga. Memang seru, meski hidup di lingkungan yang baru, semua memiliki kesan yah mbak. Saya jadi kebayang juga betapa eratnya hubungan kalian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karena kak lena, vida, citra itu orangnya dewasa.
      pola pikir dan perilakunya juga.
      apalagi kak lena karena usianya jauuuhh lebih tua dari kami.

      saya banyak belajar dari mereka :-)

      dan kebersamaan dgn teman2 praktik ngajar di sekolah juga indah.
      mereka menyenangkan, richo :)

      Hapus
  5. praktek ngajarnya jauh juga yaa??
    makanannya, bikin ngilerrr deh..

    BalasHapus
  6. Ngasih kejutannya gitu banget sih kak.
    Kasihan kak Lena nya.
    Tapi emang sih berakhir dengan indah.
    Haha.

    Kak ina ngelakuin penelitian untuk anak SMP surabaya?
    Mengenai apa kak?

    Kalo sudah kelar pengalaman nya di Surabaya.
    Bakal ngapain lagi dong?

    Btw baru tau kalo Surabaya macet nya ampun gitu yaa.
    Kirain hanya di Jakarta aja ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah tapi yang penting kak lena terkesan dgn kejutan itu.
      haha.
      gak mungkin qta ngasih seperti itu kalo dia sangat penakut hihihi

      penelitian tindakan kelas (PTK) karena tuntutan profesi keguruan

      ngapain ya? bakal cari pengalaman lagi donk :)

      Hapus
  7. Kak kok komentarku nggak ada? Eh apa nggak masuk ya? Perasaan udah masuk:(

    Jadi kakak sekarang ngajar di mana? Asik banget sih sering jalan mulu. Sekalian ngajar sekalian travelling gitu ya. Makanannya murah pula 14rb udah dapet sama minum. Di sini 14 ribu cuma nasi sama ayam doang. Gak dapet tambahan minum.
    Tapi di sana panas banget ya kak?

    Kasian kak, kak lena sampe dijailin serem gitu haha. Tapi justru yang gitu yang berkesan sih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru masuk yang ini wi :-)

      14 ribu itu aja karena belinya di warung wi.
      hihihi.

      ya yang penting tugas utamanya ngjar, travellingnya sbg bentuk refreshing aja :)

      Hapus
  8. Weeeh, pengalaman 1 tahun tntunya akeeh ya, Mba.

    Saya pernah, dua hari di Surabaya. Smpet merasakn moncong sapi juga. Ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata kita pernah sama2 makan moncong sapi.
      hihihi

      Hapus
    2. Hahaha
      Kok moncong sapi sih bahasanya??
      Saya sudah berkali-kali ke surabaya, tapi tidak begitu lama.. :D
      Ada yang nanya gag ya? Hihi

      Hapus
  9. Semoga makin sukses di tempat yang baru. Kalau sudah jauh, sekali sekali tengokin lagi tempat yang dulu ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya loin.
      semoga sukses juga buat kamu

      Hapus
  10. Saya ke Surabaya cuma sekali, itu pun hanya singgah di Stasiun Semut. Jadi kurang tahu kondisi jalan rayanya seperti apa. Wah, senang sekali ya punya teman seperti Mbak Lena.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kak lena teman yang menyenangkan :-D

      oh stasiun semut, jauh dari lokasi tempat saya tinggal di surabaya :)

      Hapus
  11. kalau macet disini sudah makanan sehari-hari :)

    BalasHapus
  12. 12 sampe 13 jam??? itu lamaaaaaa kali mbak Ina @.@ tapi sama dong kayak aku Jakata-semarang behehehe...ahh so sweet banget tapinya mbak Inaaa...aku doain nanti bisa ketemu lagi sama dia yg udah kembali ke NTT..enak punya temen kost kek gitu...aku sih ada, cuman tau nama ku sapa aja kagak mereka @.@

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih lama lagi kalo perjalanannya agak siang, atau malah siang sekalian.
      dari asramaku ke terminal bungurasih pake angkot 1,5 jam. surabaya-jogja 10 jam. jogja-cilacap 6 jam.

      Hapus
  13. satu hal yg cukup membuat saia sedih ialah meninggalkan Surabayah bu dan kali ini ibu Ina yg merasakanx.. :D

    selamat kembali kekampung halaman.. :cheers:

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dipanggil "bu" sama murid2 sudah pantas.
      tapi klo dipanggil demikian oleh sampean yg usianya di atas saya rasanya nggak pantas
      hhaaaaha

      Hapus
  14. kulinernya enak2 ya, pengen nyobain lontong balap. btw, baru tau ada sekolah yang cuma berangkat 5 hari aja. asyiknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sekolahan di surabaya rata2 masuknya 5 hari aja mbak. tapi jam sekolahnya panjaangg
      mulai jam 06.30-14.15 tiap harinya klo yg reguler.
      kalo fulldayschool apalagi sampai sore hihi

      Hapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.