Kamis, 04 Juni 2015

Agar Kebutuhan Hidup Bisa Terpenuhi, Kelihaian Mengelola Finansial Patut Kita Miliki



source
 Semasa kuliah dulu, bayangan orang yang sudah bekerja terlihat menggiurkan di benak saya. Nonton bioskop, pake duit sendiri. Mau shopping, tinggal cuuussss ke pasar atau mall. Mau makan enak? Bisa. Ngga hanya saya...ternyata banyak teman-teman saya yang juga mengidamkan bayangan kesenangan tersebut dibandingkan kehidupan mahasiswa yang harus prihatin di tanggal tua. Benarkah demikian?


Setelah menjalani dunia kerja, bayangan tersebut ngga sepenuhnya benar sih. Beban pekerjaan, menghadapi rumitnya situasi di dunia kerja dan mengelola gaji merupakan kewajiban yang harus dilakukan. Apalagi pada masa-masa awal jadi pegawai muda seperti ini. Ahahaha....Di sinilah ujian pengelolaan finansial dimulai.

Lalu bagaimana dengan para wanita dan pria pekerja muda yang sanggup menyisihkan gaji untuk memenuhi lifestyle tersebut? Sepanjang pengamatan saya...mereka itu ada yang:
1.Emang punya gaji gede
2.Disokong orang tua atau pasangan
3. Punya pekerjaan sampingan atau berwirausaha
4.Besar pasak daripada tiang
Nah lho....semoga saya terhindar dari alasan nomor 4 deh. Demi mengutamakan gengsi, uang gaji terhambur tak terkendali....

Demi menata masa depan yang lebih terarah, kita bisa mengalokasikan dana yang tersedia ke dalam pos-pos kebutuhan sebagai berikut:

KEBUTUHAN PRIMER

source
Kebutuhan primer ini menyangkut biaya kos atau cicilan rumah, biaya hidup dan biaya cicilan kendaraan (bagi yang membutuhkan). Kita bisa menggunakan berbagai pilihan kartu kredit jika perlu. Berbagai informasi kartu kredit lengkap ada di www.cermati.com . Cermati merupakan sebuah perusahaan start-up yang bergerak di sektor teknologi finansial. Tujuan perusahaan ini adalah menjadikan informasi finansial bisa diakses lebih mudah dengan berbasis teknologi. Di web Cermati, terdapat berbagai informasi mengenai jenis promo kartu kredit, lokasi promo dan nama penerbit kartu kredit tersebut.Ada juga informasi tentang kredit multi guna dan kredit tanpa agunan.
Bagi kita yang membutuhkan sarana transportasi seperti kendaraan motor pribadi, kita bisa mencicilnya secara teratur. Dengan mengangsur, biaya jadi lebih ringan. Ragam informasi mengenai kredit motor tersedia di Cermati, mulai dari keterangan tipe motor, merk, harga, uang muka dan besar cicilan. 

KEBUTUHAN SEKUNDER
source
Kebutuhan sekunder ini diantaranya mencakup dana sosial, dana buat beli pakaian. Saya bukan penggila belanja, soalnya nyadar kalau tahun depan hidup semakin butuh banyak biaya.

KEBUTUHAN TERSIER
Berwisata dan jalan-jalan merupakan contoh kebutuhan tersier.Saya juga sesekali jajan kuliner di luar. Tapi engga sering. Saya engga gengsi bercerita ke orang lain bahwa saya masak sendiri atau makan di warung untuk berhemat.

Di samping itu, menyisihkan sebagian pendapatan untuk berinvestasi atau menabung juga perlu. Kita engga pernah tau kalo sewaktu-waktu butuh dana darurat. Berbagai jenis tabungan bisa kita pilih sesuai kebutuhan kita. Klik https://www.cermati.com/tabungan , di situ tertera beragam informasi mengenai fitur-fitur tabungan yang diberikan oleh bank. Mulai dari besar setoran awal, fasilitas yang diberikan, macam buku tabungan, program kerjasama dan manfaat lainnya.

Hidup memang perlu perencanaan kan? :) Mari mengelola finansial secara bijak demi tercapainya kebutuhan hidup. Aneka tips mengelola finansial lainnya bisa disimak di sini.

21 komentar:

  1. aku mah kalo mau beli rumah gak mau nyusahin orang tua, nabung dewe kredit dewe, haha

    BalasHapus
  2. Kalau kamu sndiri udah mulai merencanakan yg mana, Na? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. utk sementara masih sekedar nabung2 n investasi kecil2an mba :D

      Hapus
  3. Jangankan sejak kuliah kak, aku yang masih sekolah udah pingin megang duit sendiri. Terus beli apa yang diinginkan, keliatannya simple gitu ya tapi kenyataannya rumit. Mesti nyisihin buat bayar ini, bayar itu. Harus pinter-pinter membagi

    Eh ini kak ina yang diceritain di blognya kak meyke itu bukan?

    BalasHapus
  4. Bener, menabung perlu banget. Masa depan emang harus dipersiapkan bukan ditungguin.

    BalasHapus
  5. sebenarnya musuh paling besar tu gengsi ya...
    apalagi perempuan...pake baju agak dekil diikit gengsi... padahal bisa dicuci lbh bersih lagi :D
    keluar rumah ketemu toko baju, udah ngiler. ga mau kalah sama temen. padahal lemari udah ga muat...
    kalo saya..beli baju kalo emg butuh dan bnr2 pengen...
    dirumah udah dipikirin perlu baju kaya apa pas di toko langsung nyari yang dicari. lama2 ditoko bukanmya milih tp mikir.soalnya kepincut barang yg lain :D

    BalasHapus
  6. Aku sih dari gaji selalu nyisahin paling nggak 50% dari gaji. Syukuuur kalau bisa 70% kesimpen. Buat kapan-kapan ada keperluan mendadak. :D
    Kredit emang solusi yang baik untuk beli sesuatu yang nilainya puluhan juta. Hehhee... SIp. Ulasan kamu bagus.. :)

    BalasHapus
  7. kebutuhan manusia memang banyak dan beragam. dan... kemampuan kita dalam mengola keuaangan emang harus ada. kalau enggak, ya begitulah... lebih besar pasa daripada tiang. saya juga udah mulai nabung dari sekarang, siapa tau bisa meringankan biiyaya orang tua waktu saya kuliah nanti..

    BalasHapus
  8. Jujur, gue adalah orang yang paling nggak bisa ngatur keuangan gue. Gue orangnya boros. Mungkin, kamu bisa jadi pengatur finansial gue? Tsaaaaaaah

    BalasHapus
  9. Saya sih gaji selalu pas-pasan...
    nggak bisa nahan godaan dari cemilan... selalu aja jajan dan makan.

    mungkin memang harus diatur nih... biar ada sisa buat di tabungi

    BalasHapus
  10. yap bener banget semakin kita bertambah dewasa kita harus semakin pintar mengolah uang kita, jangan sampe kita diperlakukan oleh uang, tapi kita harus memperlakukan uang demi kebutuhan dan kelangsungan hidup :)

    BalasHapus
  11. Wah jadi teringat dengan pelajaran ekonomi waktu kelas 10 dulu :v aku gak lama lagi bakal jadi anak kost an.. jdi harus belajar yg kaya gini nih :3 hahaha

    BalasHapus
  12. jadi dengan cermati kita dapat dengan mudah mengetahui informasi mengenai finansial, agar tujuan nantinya dapat mencerdaskan masyarakat Indonesia dalam urusan finansial. Kalau untuk menabung, saya masih bingung. Tujuan gaji adalah supaya dibayar lebih tinggi, jadi menurut saya orang Indonesia salah persepsi mengenai gaji. Malah kartu kredit menjadikan pribadi yang boros, jika tidak digunakan secara bijak :)

    BalasHapus
  13. Aku baru mau masuk kuliah, tapi kenapa udah mikir-mikir kayak gitu ya. Mikir di dunia kerja itu enak, bisa punya penghaslian sendiri. Juga mikir harus pandai-pandai memanajemen uang biar nggak cepet habis, dan terbuang hanya buat sesuatu yang enggak sia-sia.

    Kayaknya perencanaan kayak gitu emang perlu. Mau belajar dulu deh caranya ngatur finansial. Biar nanti kalo udah gede enggak bingung. Hehehehe...

    BalasHapus
  14. Saya setuju kak, buat apa kita ngutamain gengsi dan buang-buang duit percuma.. Mending juga ditabung buat masa depann.. Hehe

    BalasHapus
  15. Zaman sekarang orang lebih suka menuhin kemauannya beli ini, beli itu tanpa mikirin dampaknya nanti, emang bener sih sekarang harus mulai pandai mengelola keuangan, hatua mikirin apa yang dibutuhin untuk hidup daripada mikirin apa yang dimau. Kalo yang dimau mah banyak. Haha

    BalasHapus
  16. Manusia emang gitu yaaak. Pengen memenuhi semua kebutuhannya, tapi gak pernah sadar kalo kita gak bisa karena faktor-faktor yang ada.

    Cermati mungkin emang bisa jadi penolong entar dibagian finansial. Banyak banget orang yang gak bisa ngelola soal keuangannya dia sendiri.

    BalasHapus
  17. kalau aku mah teh jarang mikirin yang berbau hal-hal yang konsumtip, kayak shoping, nonton.. di pikiran aku mah adanya engen bikin rumah sama bangun rumah.. tangga eaaa

    benar juga sih, kalau kita nggak bisa ngatur ya ujungnya kita juga yang keteteran nantinya. uang itu kan terbatas, apalagi kalau nggak ppunya penghasilan lain selain kerja

    BalasHapus
  18. Iyes mbak, you are right!! Sekarang mah kita kerja giat dan nggak perlu boros boros dulu demi masa depan. jadi, yang seharusnya dihabiskan buat beli ini dan itu bisa dialokasikan ke tabungan atau investasi, misalnya dengan membeli perhiasan emas atau membuka tabungan deposito atau serupanya..

    See you on the top, then!! :D
    kayaknya perlu nih liat liat di cermati :D

    BalasHapus
  19. Gaya hidup punya pengaruh besar terhadap cara mengelola keuangan. Saya sedang coba hidup minimalis, mengurangi barang-barang di rumah...

    ...efeknya lumayan bagus untuk psikologis kita.

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.