Jumat, 02 Februari 2018

Ternyata Perubahan Mood Pada Ibu Hamil Itu….Wajar


Sekarang aku ngerti kenapa teman-temanku yang hamil, terutama anak pertama, perubahan moodnya luar biasa. Apalagi mereka yang jauh dari suami. Bukan mitos kalo mood ibu hamil udah macem  roller coaster, naik turun drastis. Ibu hamil itu butuh …perhatian dan kasih sayang :’)
Bahkan aku yang kalo haid aja bisa dibilang gak pernah ngefek ke mood, hampir gak pernah ngeluh kram, dan tetep pecicilan ternyata mengalami mood swing juga pas hamil.

(https://hellosehat.com/kehamilan/kandungan/mengendalikan-mood-swing-saat-hamil/)


Usia kandunganku masih muda banget now. 6 minggu. Namanya juga kehamilan pertama di usia yang masih muda, ehem 28 muda ya? Iyain aja biar cepet. Wakakaka. Aku berharap janin ini sehat, lancar kehamilan sampai lahiran. Walaupun dia hadir di rahimku saat aku masih berjuang ngurus mutasi ke kecamatan lain, masih tinggal sendiri di kontrakan 3 petak (di lantai 2 lagi. Padahal hampir semua bumil sangat menghindari tangga), naik motor jarak dekat, yah intinya mandiri aja, ditambah jauh dari ortu. 
 
“Ina tu dikurangin atuh pergi2nya…inget calon bayi kamu. Weekend istirahat aja!”
“Aduh…masih naik turun tangga aja. Kasian perutnya.”
“Naik motornya dikurangiiiiin”
“Makan yang gizinya banyak. Itu lho…buah kiwi, ikan fresh matang, buah, “
Dan masih banyak ungkapan kuatir sebagai bentuk kepedulian dari orang disekitarku maupun teman-temanku.
Bahkan aku kerap menanyakan ke temen-temen sepantaranku yang udah punya baby. “Bisa nggak nih aku ngerawat, ngedidik anakku kayak kalian? Masak makanan aja masih pas-pasan.”
Kumaha ieu aku ngerasa masih banyak kekurangan dalam diri sih.
Semua kawan-kawanku baik itu kawan CPNS maupun teman kuliah/sekolah yang aku tanyain bilang “Bisa banget lah Naaaa orang kayak kamu. Aduh pertanyaannya lucu…Nanti seiring waktu km bisa nyesuaikan.”

Dan itu bikin semangatku naik lagi hihi! Senang rasanya dapat pengertian, apresiasi dan kata-kata positif yang nggak meragukanku.
Dan aku inget kata Wien, yang lebih muda 2 tahun dariku tapi udah punya baby usia 3 bulan…
“Mbak In, aku dibilangin ama mertuaku…klo anak itu titipan Allah. Entah sampai usia berapa. Akupun sempet cemas, baby blues segala abis lairan, sampai kapan Allah nitipin anak ini ke aku? Cukup nggak setahun lagi? Tapi ya itulah tugas kita menjaga titipannya. Aku pas hamil protektif banget lho sama janinku. Tapi moga Mbak Ina sehat2 aja n kuat hamilnya. ”

Ah iya setiap bumil itu ngga sama dan unik. Carilah cara yang paling membuat nyaman dan bahagia, itu saran paling masuk akal yang aku denger.

Aku selalu sugesti, calon anakku kuat, cerdas ngertiin mamanya, soleh/solehah, sehat di rahim mama. Aku ngga mau terlalu takut ini itu, hanya emang lebih ningkatin kehati-hatianku. Semua ibu yang menginginkan anak selalu berharap janin di rahimnya sehat. Hanya,kembali lagi Allah yang mengatur. Ada sebagian dari mereka yang diuji dengan keguguran walaupun sudah berusaha menjaga titipanNya. Kalo udah begitu, ngga pantes rasanya nyalahin kondisi si ibu yang lemah atau kromosom yang tidak berkembang sesuai tahapan janin pada umumnya. Mereka ngga menginginkan itu terjadi. Karena yang paling dibutuhkan bumil selain perhatian dan kasih sayang adalah, support system yang baik dari lingkungan yang disebut keluarga.

Bismillah, Nak. Kita kuat ^ ^
Mama pingin ngerayain kehamilan dengan melakukan hal yang membuat mama bersemangat! Asalkan nggak berefek negatif ke janin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.