Penutupan PPGP

 

Alhamdulilah..Ya Allah…PPGP selama 9 bulan selesai sudah. HAZEEEK! Walau berujung dengan kekecewaan karena LK daring. Ngga ada salam perpisahan dengan rekan-rekan yang selama 9 bulan membersamai perjalanan ini.

 

sambutan pak dadang saat LK 9

Waktu LK 9 via Zoom, Pak Dadang fasilitator ngasih sambutan. Bu mae adalah orang yang pertama engeuh kalo pa dadang pakai batik kenang-kenangan dari kelompok 1. Waaahhh terharuuuu jadinya. Bu indri ampe berkaca-kaca denger pak dadang bilang…gini

 

“Suatu saat bapa ibu akan merindukan masa-masa berpacu dengan dateline tugas, saat harus membagi waktu, harus vicon, ingat murid-murid untuk melaksanakan tugasnya, wejangan atasan, lalu saat bertukar pikiran di lokakarya. “

 

Apalagi MC pa deni bilang “Akhirnya selesai juga ya bapa ibu ppgp nya. Pasti penuh perjuangan. Ada yang masalah sinyal, berantem ama suami, dll” Wew aku kesentil ahhaha.

Bahkan di akhir rekap penilaian cgp diminta sisir ulang LMS kali aja ada yang terlewat , aku scroll. Scroll lagi, ah, kebayang masa-masa zulit yang telah terlampaui ituh.

 

Teringat saat awal itu, Juli 2020 , kepsekku meminta aku ikut program ini saat pengawas datang dan memberitahukan adanya program ini. Usia peserta dibatasi maksimal 50 tahun. Ya ampun sebenernya dalam hati mau bilang engga, tapiii…eh aku punya hutang budi ama kepsekku yang gaul ituh. Beliau  lucu…,dan pindah karena bertugas sebagai kepsek.

 

sampai ga disangka aku mutasi ke kecamatan ini. Aku minta ke sekolah yang beliau pimpin, beliau menyambut baik.

 

Dan aku maju mundur donk mau lanjut engga tes GP galau..ya akhirnya kukerjain ala kadarnya…Kirim CV , isi essai sambil nanya ama bu kholi di sekolaan (materinya ngga banget bagi junior),tes bakat skolastik aku sempat kelupaan gak tes. Eh ada susulannya ternyata. Itupun kerjainnya ngasal,. Waktunya dikit, sedangkan anakku rempong ngajak ngeladenin main.

 

 Lanjut seleksi stimulasi ngajar, aku numpang wifi di TU ama pa heri, karena saat itu spot yang kuat sinyal disitu. Yaudah…tes ngajar ngga pake alat peraga , pake hape pula google meetnya karena laptop gangguan. Udah gitu aku kepanjangan ngajarnya, waktu 8 menit aku belom ampe bagian penutupan. Seminggu kemudian seleksi wawancara, ini paling hectic…

 

 seleksi wawancara

Hari Minggu sore. Suami gak di rumah. Tiba-tiba hujan besar, mati lampu, sinyal hilang. Di rumah ada ibuku dan sarah. Sarahnya untung masih tidur…aku titip ke ibu. Aku pamit mau ke jalan raya cari sinyal.

 

Seleksi wawancara yang harusnya 1,5 jam jadi molor karena berkali-kali aku sambung ulang. Ga kepikir lolos ini mah :-D Jawaban juga seadanya…apalagi aku masih junior dan orang baru. Pikirku, nanti kalo ditanya kepsek udah tes apa belum, kujawab sudah. Kalopun ngga lolos ya ngga apa apa kan udah berusaha. Nothing to loose,  jalani biasa aja.

 

Ngga Taunya aku lolos …Eh gimana Sebagian kami cgp sempet stress berat di awal karena tekanan tugasnya banyak. Mau mundur, ya masa mundur? Udah terlanjur. Ah pokoknya galau. Itu yang kami sharing di LK 1 . Malu donk nama sekolah. Aku liat sekelilingku, wah temen-temen baruku sangat menyenangkan. Para pendamping di ruangan ini juga, bikin aku nyaman dalam pertemuan pertama. Kalo mundur, aku ga ketemu mereka lagi donk? Ga bisa cerita-cerita lagi ^_^

 

Jadi sebelum LK 1 tu aku deg2an , kayak apa yaa? Trus narsumnya bakal serius menegangkan nggak? Saklek engga? Secara aku berasa masih junior, dan materi ppgp ini berat buat aku pahami…..

 

Eh ternyataa…di LK 1 kenal Tim KBB , ya ampun itu menyenangkan. Pak cece tu ceriwis, lucu suka becanda ngalor ngidul kalo kegiatan, pokoknya sama dia mah materi yang rumit itu berasa simpel. Pa cece ini ni sangat dukung orang yg mau studi lanjut, seru dah orangnya fleksibel ama aturan.    

 

Pa irpan juga, ternyata setelah kenal tu malah seru orangnya buat bahas apa aja nyambung.Terutama kalo udah ngerumpiin orang yang lagi viral sepanjang ppgp. Ya ampun wkwkwk. Btw bapa-bapa pdp ini nyalinya luar biasa euy…jadi cgp aja udah berat banget ga kebayang apalagi yang jadi pdp.

 

Mz Lukman, di awal sih aku manggilnya bapak. Tapi ternyata dia slalu pake panggilan mba setelah itu, karena ternyata kami seumuran, sama2 alumni sm3t, orang banyumasan, sama2 pernah ngerasain ppg setahun. Tapi serasa temen lama…dan aku ngebayangin beratnya hidup dia bikin aku termotivasi bahwa aku bisa kelar pgp ini…

 

Di awal-awal suamiku juga kurang mendukung. Dia Suka kesel kalo aku zoom di luar jam kerja. Mana tiap sabtu sebulan sekali LK jauh ke puncak ampe sore bareng temen kelompok pada saat masih luring sampai LK 6. Ingat pagi buta sebelum subuh nyiapin makanan untuk orang rumah, trus rapi-rapi, santai sejenak sebelum jam 6 pagi teng berangkat ke luar rumah. Tapi alhamdulilah makin ke sini empatinya makin tumbuh, bahkan di LK 9 suami nawarin buat bantu jaga anak. Sebab aku slalu berusaha nunjukin kalo aku bisa bagi waktu untuk kegiatan, aku minim mengeluh, aku tetep bisa atur jam istirahatku cukup tanpa begadang.

 

Dan Allah berikan aku di kelompok dan pendamping yang membuatku bisa bijak dan dewasa menyikapi. Pendamping malah ga pernah kesel klo aku gak perfek ngerjain tugas, ya maklum katanya anak bungsu wkwkwk…bahkan ga pernah nuntut tugasku harus begini begitu. Pendamping kelompokku paham aku masih junior, jadi memang dia ngga nuntut pelaksanaan tugasku harus bagus. Yang penting beliau tau aku selalu tanggung jawab Amanah. Pdp sangat percaya ke aku. Tapi, tugas kelompok kami memang banyak bgt hehehe.

 

Pokoknya beruntung kenal bu indri, bu mae, pa sain, pa Bambang…dengan pengalaman kerja yang lebih banyak.

 

Kenal pa koko juga yang ampun julidnyaaa, tapi dia salah 1 best friend aku, kaka ipare mba April sobat cpns aku. Pa koko yang over heboh, ceriwis, rame, blak2an, sekaligus penasehat yg apik ke aku . Pokoknya ini orang paling bikin aku ketawa .

 

Kenal pak amir yg masih junior juga, oh aku engga sendiri..jadi tenang wkwkw

 

Trus bu putri, ketua mgbk panutan aku. Orangnya mandiri banget, asli tasikmalaya kalo ga salah. S1 nya unpad. Kalo bicara sering pake fakta, dia islami, solehah gitu dah, dan ngga sombong. Jujur aku suka tipikal orang aktif tapi yang down to earth seperti ini. Tetap bergerak maju tapi ngga terlihat pingin paling unggul.

 

Mba nunu,yang demen rumpi gak jelas ma aq, sesama konten creator, telat kenal coba sejak dulu. Kalo lagi tepat timingnya chat an ma dia bisa terus-terusaann :D Apalagi kalo udah telpon. Dia ni kreatif banget bikin video pembelajaran.  

Pak bari, ponaan bu kholi, orangnya seru.

Bu debby dan bu rina yang sangat dewasa, rendah hati, rajin,  dan sangat enak buat ngobrol apa adanya. Bu Rina itu anaknya 4 tapi bisa bagi waktu. Padahal sekolah mereka swasta yang sangat strict ama aturan…

 

Temen-temen lain kelas A B, kalo diskusi asik bgt, banyak diantara mereka yang bener bener bikin aku bebas jadi diri sendiri, ngga perlu sungkan untuk ngobrol intinya.

 

“Ngga nyangka perjalanan kita sudah sampai.” kata bu indri pas perpisahan kelompok bersama pak jajang pdp kami.

 

perpisahan cgp kelompok 1 dengan pdp

Iya, akhirnya proses yang ngga mudah ini terlampaui dengan segala suka duka serta kenangannya….

 

PPGP bikin suamiku bisa berempati terhadap kerjaanku. Bikin tambah dewasa pikiran dalam diriku CIYEEE . Bikin wawasan aku yang kurang ini jadi bertambah, mudah-mudahan bisa bermanfaat untuk orang lain terutama muridku.

 

penutupan PPGP

Tanggal 15 September 2021 , penutupan resmi secara daring dari Kemdikbud. Alhamdulilah hampir semua CGP dinyatakan lulus. Sertifikatnya persis jadi hadiah ulang tahunku yang ke 23, ehhhh 32. (Iyaaa….udah tiga puluh dua cuy)



Lihat sertifikat itu bikin, wahh,,lagi-lagi teringat masa-masa rempong selama setahun. Aku terharu :’) Sekarang ngga ada lagi momen preparation racik bahan buat dimasak sejak malam sebelom lokakarya, paginya sebelum subuh udah masak, kelar, mandi, makan, trus ke Parung janjian berangkat sama temen-temen. 

 

Jadi kelar PPGP ini serasa ada satu bagian keseharianku yang hilang, temen-temen...serasa sangat singkat kenal dengan mereka.

 

But life must go on. Okey, sampai di sini dulu, dan, (mencoba tetap) semangaaattt ^^

Tidak ada komentar

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.