Rabu, 18 Juli 2012

Menikmati Pesona Taman Nasional Komodo dan Sekitarnya

Melihat naga purba alias komodo? Ah, sudah sering tuh. Tapi cuma gambarnya doang, atau lihat di acara televisi. Nah, pada ekspedisi kali ini saya dan teman-teman seprogram berkesempatan untuk mengunjungi taman nasional komodo.Pagi itu, 27 Juni 2012, kami berangkat dari Ende menuju Labuan Bajo-Kecamatan Komodo dengan naik bus DAMRI carteran. Bus DAMRI berukuran sedang dan berkapasitas 20 penumpang ini masih baru, kursinya saja masih dilapisi plastik sehingga nyaman untuk ditumpangi.
Duduk di kursi dekat jendela, saya bisa menikmati pemandangan alam Flores yang teksturnya berbukit-bukit. Tampak jalanan berliku, jurang, tebing dan perbukitan yang menghiasi sepanjang perjalanan kami. Namun, tidak semua daratan Flores itu panas, gersang dan tandus. Ada beberapa daerah di Kabupaten Manggarai yang berkabut tebal, memiliki undakan sawah dan cuacanya dingin.
Setelah menempuh 14 jam perjalanan darat, akhirnya pukul 22.00 WITA kami tiba di Labuan Bajo. Tekstur alam yang berbukit membuat perjalanan darat di flores tidak bisa secepat menempuh perjalanan darat di Jawa. Apakah kami sudah sampai ke taman nasional komodo? Oh, belum. Kami harus beristirahat semalam di penginapan dekat dermaga Labuan Bajo. Tarif sewa per kamar adalah 50.000 IDR/malam untuk satu kamar dengan kuota dua orang. Saat saya melihat kamarnya...hmmm not bad lah. Terdapat fasilitas sebuah dipan kasur lebar dan sebuah kipas angin. Kamar mandi di luar dan airnya terbatas. Penginapan itu letaknya strategis di samping pasar ikan. Pantas saja kami dapat hiburan berupa bau ikan-ikan yang menusuk hidung. Hahaha. Karena tidak ada fasilitas makan dari penginapan, kami makan di luar dengan harga yang mahal. Misalnya: seporsi cumi ca jamur, nasi, teh hangat harganya 30.000 IDR. Nggak apa-apa deh sesekali, asal jangan keseringan...bisa bangkrut. Hehe. Cita rasanya mantap, sesuai dengan harganya. 
dua porsi cumi ca jamur, pesanan saya dan mbak ayu


1343135098191235718
Dermaga Labuan Bajo (difoto dari depan kamar penginapan lantai 2)

 Keesokan harinya, 28 Juni 2012, kami bersiap untuk menuju taman nasional komodo dan menyewa kapal motor sebagai sarana transportasi menuju rumah komodo. Kapal motor ini kapasitasnya 15-20 orang. Tidak terlalu besar, tetapi ada kamar mandinya. Ada sih kapal yang lebih bagus lagi, tapi harganya juga selangit. Jadi, kami memilih yang biasa-biasa saja. 
Berangkat naik kapal motor

indahnya pemandangan di laut
Menempuh perjalanan di lautan, kami bisa melihat pemandangan laut yang luar biasa indahnya. Hore! Tampak perbukitan dan pulau-pulau kecil yang memukau pandangan mata. Terkadang ikan-ikan bermunculan melompat ke atas permukaan laut. Suara musik yang diputar melalui handphone menambah suasana bahagia kami di atas kapal motor. Beruntung kondisi lautan bagus (ombak tidak besar) dan cuaca cerah. Setelah menempuh hampir 3 jam perjalanan laut, akhirnya kapal motor merapat ke dermaga Loh Buaya di Rinca. Dengan bersemangat, saya turun dari kapal motor dan melangkahkan kaki di sepanjang jembatan kayu menuju gerbang masuk taman nasional komodo. Seperti mimpi saja, bisa mengunjungi langsung taman nasional komodo yang selama ini saya lihat di media massa dan media elektronik.
welcome to komodo national park
Puji syukur, saya tiba juga di taman nasional komodo-Rinca.  Lokasi ini memiliki hamparan alam yang menakjubkan. Wow! Saya merasa seperti terjebak di gurun-gurun yang ada di afrika. Bagaimana tidak. Kami disuguhi pemandangan yang nampak seperti gurun savana. Indah, tetapi tandus dan gersang. Namun, pemandangan gersang itu tidak lama. Berikutnya sudah banyak pepohonan bakau yang tampak menghiasi habitat sang naga purba ini. Para bule banyak juga yang berkunjung kemari, lho. Setelah lapor diri ke petugas, datanglah pemandu (rangers) yang akan menemani trekking kami, sekaligus mengamankan kami dari kawanan komodo yang buas. Pemandu juga membawa kayu dengan panjang sekitar 2 meter yang memiliki ujung menyerupai huruf Y dan digunakan untuk menghalau komodo yang mendekat.
Gurun savana di pulau rinca
Sekilas info mengenai komodo yang saya dapat dari pemandu: Komodo (Varanus komodoensis) dapat dijumpai di Taman Nasional Komodo yang telah ditetapkan sebagai a World Heritage Site oleh UNESCO. Rangers berkata bahwa komodo aktif berjalan-jalan pada pukul 09.00-11.00 pagi dan 15.00-17.00 sore. Seekor komodo punya porsi makan yang luar biasa, yaitu seekor kambing, rusa atau kerbau. Jumlah komodo betina sangat sedikit, makanya para komodo jantan sering berkelahi untuk memperebutkan komodo betina. Para komodo betina kadang juga berkelahi untuk berebut tempat bertelur. Ada-ada saja. Saya membayangkan, pasti unik sekali berantemnya. Andai saja saya bisa melihatnya.
Komodo berkeliaran dengan bebas di habitat mereka ini. Seekor anak komodo tampak berjalan sambil menjulurkan lidahnya. Aha! Perlahan, saya mengikutinya dengan niat ingin memotretnya. Namun, tak disangka si anak komodo itu sadar kamera dan berbalik menuju arah saya. Saya terkejut dan buru-buru naik ke posko. Syukur saja, si anak komodo pergi menjauh dan memanjat pohon dengan lincah.
Saya pun turun dari posko. Di dekat kantor balai taman nasional komodo, saya melihat tengkorak rusa dan kerbau yang ditempelkan di pohon. Kata pemandu, itu adalah tengkorak hewan yang menjadi mangsa komodo. Wah. Saya menggeleng-gelengkan kepala karena takjub dengan buasnya komodo. Jangan sampai salah satu dari rombongan kami jadi mangsa berikutnya.
Tengkorak rusa dan kerbau di belakangku
Tidak jauh dari posko, terlihat seekor komodo tua berukuran sekitar 2 meter berjalan perlahan. Namun, jangan salah. Jika sedang memburu mangsa, komodo ini geraknya cepat sekali (18 km/jam). Selain itu, penciumannya tajam terhadap luka maupun bau darah. Oleh karena itu, disarankan bagi wanita yang sedang haid untuk tidak ikut trekking. 
Saya dan teman berjalan menuju dapur yang berupa rumah panggung. Di situ, terlihat 8 ekor komodo besar sedang bermalas-malasan. Kalau komodo yang besar sih nggak bisa memanjat pohon. Ranger mengatakan bahwa komodo-komodo itu suka berdiam di dekat dapur karena sering diberi makan. Selain itu, bau amis yang sering muncul dari dapur membuat mereka betah berada di sekitar dapur. Tidak mau kehilangan momen, saya mengabadikan para komodo itu dengan kamera digital. Ah, andai saja tidak berbahaya, rasanya ingin memeluk hewan berukuran 2-3 meter yang memiliki berat 90-100 kilogram itu. Berbahaya? Ya. Selain dikenal dengan sebutan hewan pemangsa, rupanya air liur komodo mengandung 60 bakteri yang mematikan. Pemandu kami bercerita, pernah suatu hari ada seorang pemandu yang terkena air liur komodo saat melindungi wisatawan yang sedang trekking. Pemandu tersebut segera dilarikan ke Denpasar untuk mendapat pengobatan sebelum berakibat fatal.


komodo sedang bermalas-malasan.

Komodoooooo
 Sekitar pukul 13.30 WITA, kami kembali ke kapal dan menyantap makan siang karena perut sudah ribut minta makan (lagi). Setelah itu, perjalanan pun berlanjut. Saya tidak memiliki keinginan untuk tidur meskipun perut sudah kenyang dan badan terasa agak lelah. Sebab, hamparan pemandangan laut yang indah sungguh sayang untuk dilewatkan! 
Kami mampir di pulau kecil bernama Pulau Kelor yang memiliki pantai dengan pasir berwarna putih. Setelah itu, kami juga sempat mampir di Pulau Bidadari yang juga memiliki pasir putih. Nah, ini dia pantai yang asyik! Sama seperti pantai di Pulau Kelor, pantai di Pulau Bidadari juga sepi dan nyaman. Lokasi ini sangat cocok untuk snorkeling karena memiliki pemandangan bawah laut yang indah. Namun, kapal tidak membawa peralatan snorkeling. Ya sudah, akhirnya kami hanya bermain air dan berfoto narsis di pulau kecil nan cantik itu. Pokoknya serasa berada di pantai milik sendiri deh! 

Pantai di pulau kelor dengan batu karangnya yang indah

pantai di pulau bidadari secantik nama pulaunya

Waktu beranjak semakin sore. Kamipun melanjutkan perjalanan untuk kembali ke Labuan Bajo. Beberapa teman saya ada yang tidur karena kelelahan seharian berkelana di taman nasional komodo dan sekitarnya. Saya dan Mbak Ayu masih asyik mengobrol. Di atas kapal yang berlayar, terlihat matahari perlahan tenggelam di balik cakrawala. Sungguh sunset yang indah. Ditambah angin laut yang sepoi-sepoi dan tidak kencang membuat siluet senja semakin memukau. Dari atas kapal saya menikmati suasana senja dan sunset. Menikmati hembusan angin laut. Menikmati pemandangan laut. Menikmati karunia Tuhan yang tak terkira. Menikmati seluruh perjalanan ini. Kunjungan ke Pulau Kelor dan Pulau Bidadari adalah bonus seusai mengunjungi taman nasional komodo.
indahnya sunset dilihat dari atas kapal
 Malamnya, kami membeli souvenir, dinner di pinggir pantai dan bermalam di penginapan. Barulah keesokan harinya 29 Juni 2012 kami melanjutkan perjalanan pulang ke Ende. Bapak supir begitu tenang dan pintar dalam mengendalikan bus, sehingga saya tidak mabuk darat selama perjalanan. Bus terus melaju meninggalkan Labuan bajo diiringi alunan musik dangdut “iwak peyek...iwak peyek...joged asolole...” untuk menghibur (dan membuat tertawa) penumpang.
Perjalanan saya ini membuat saya semakin kagum akan keanekaragaman wisata alam di Indonesia. Apalagi kini pemerintah makin memperhatikan Taman Nasional Komodo untuk melestarikan komodo yang merupakan satwa langka. Aku merasa beruntung bisa berwisata ke rumah ora (sebutan untuk komodo dalam bahasa daerah). Taman Nasional Komodo memang pantas dijadikan salah satu keajaiban dunia. Maju terus Taman Nasional Komodo! Maju terus pariwisata Indonesia!