Selasa, 22 Maret 2011

Nge-gembel di Solo

kereta prameks

keraton surakarta



stasiun solo balapan

Setelah sekian tahun lamanya nggak ke Solo, akhirnya saya ke Solo lagi. Hahaha padahal Solo-Jogja itu Cuma 2 jam kalo naik bis. 1 jam kalo naik kereta prameks (prambanan ekspress). Jadinya tanggal 20 Maret 2011, ke sana bareng si Prita. Itupun mendadak dan nggak direncana sebelumnya.
Minggu pagi jam 9 Prita ke kosku. Trus kita ke stasiun lempuyangan Jogja dan motornya Prita diparkir di situ. Kami ke Solo naik kereta prameks jam 09.45 dari Jogja. Di dalam kereta ngobrol-ngobrol dengan seorang mbak yang juga ke Solo. Maklum, nggak paham daerah Solo, jadi tanya-tanya deh.
Berbekal sekilas informasi, kami turun di Stasiun Purwosari. Trus naek bisa kota ke Solo Grand Mall. Ternyata deket. Kalo di Jogja ya kayak Ambarrukmo Plaza (Amplaz) tapi jauh lebih gede Amplaz. Tapi Cuma sebentar doang sih di mall itu. Abis itu langsung ke Pusat Grosir Solo naek bis kota. Kalo di Jogja ya semacam Pasar Beringharjo. Lagi-lagi di sana Cuma bentar liat-liat doang trus langsung nyari becak. Eh tarif becak 10 ribu dari Pusat Grosir Solo-Keraton Solo-Kampung Batik-Pasar Klewer. Karena emang lokasi-lokasinya berdekatan alias masih dalam satu wilayah. (Hehehe itungannya murah. Pinter juga nih si Prita nawar harga). Di Keraton mampir liat-liat dan bayar tiket 10 ribu per orang. Si abang becaknya nungguin di luar.  Dari keraton terus ke kampung batik ma pasar klewer. Setelah itu istirahat di masjid agung dan angkringan. Sempat beli siomay di masjid agung. Ternyata enak banget, padahal harganya murah Rp.500/biji. Baru deh nyari angkot, ngelewatin departement store matahari dan ujungnya di Stasiun Solo Balapan.
Nah, kami kan masih penasaran dengan nasi liwet yang katanya enak banget dan terkenal di Solo. Setelah hujannya reda, kami jalan kaki dari stasiun Solo Balapan nyari Hotel Sahid. Denger-denger yang jual nasi liwet di selatannya Hotel Sahid. Ternyata, dari solo balapan ke Hotel sahid lumayan jauhlah kalo jalan kaki. Ada 1 kilometer. Ternyata lagi, setelah tanya-tanya orang, nasi liwet itu masih jauh dari selatannya Hotel Sahid. Wah....gubrak. Nggak jadi deh.
Akhirnya kami balik ke stasiun Solo Balapan naik bis kota. Trus makan sate ayam. Abisnya nggak nemu yang jual nasi liwet nih. Balik ke Jogja naik kereta Prameks jam 18.00 WIB. Kami duduk di gerbong paling belakang, gerbong khusus wanita. Sesampainya di stasiun lempunyangan, kaget juga. Soalnya banyak banget bonek mania (itu lhoooo, suporter sepakbola Persebaya) dengan kaos khasnya yang berwarna ijo dan bergambar sangar. Takut, soalnya mereka terkenal suka ribut. Ternyata di Jogja abis pertandingan sepak bola. Para bonek mania lagi nunggu kereta ekonomi tujuan Surabaya. Ih...serem ah. Pas penumpang turun malah dipanggilin ma disorakin. Hiiiii !!! Untung ada polisi yang berjaga-jaga biar ga timbul kekacauan di stasiun.
Setelah ngambil motor, kami boncengan ke pom bensin. Terakhir, makan di lesehan Lapangan Klebengan. Prita pesen sambel belut. Kalo aku, oseng jamur plus susu milo. Daaannnn akhinya jam 9 malam tiba di kost. Hohohoho petualangan yang melelahkan tapi asik! Di Solo nggak belanja apapun karena emang niatnya cuma jalan-jalan nge-gembel doang. Jadi ngirit deh buat ongkos jalan-jalan ini. Jogja tetap lebih komplit dalam segalanya dibanding Solo. Namun, ada beberapa hal yang aku suka dari Solo. Belum banyak pendatang, jadinya lebih sederhana dan alami. Lihat aja, di mall-nya aku hampir nggak lihat orang pake hotpants dan tanktop. Yang berjilbab aja biasa-biasa (standar), jarang yang bergaya macam-macam. Solo juga lebih alus. Tarif bis kota-nya lebih murah daripada Jogja. Kayaknya, biaya hidupnya juga lebih terjangkau deh. Hihihi....

6 komentar:

  1. kalau kuliner di solo enaknya malem....lebih beragam...ayo ke solo lagi, kulineran lagi hehehe. ada tengkleng, nasi liwet, bestik, selat, gudeg ceker, sate kere dll. Kalau ke Solo harus coba mampir juga ke museum batik, pasar antik, lokananta dan mangkunegaran. Yukks ke sini lagiii :):)

    BalasHapus
  2. Asyik neh jalan di Solo, sayang nya sya dlu cma nge'lewatih doang,.. ngga sempat explore ini kota,, mngkin di lain waktu pasti/harus explore ini kota :)
    wahh,.. ketemu bonek yaa... hihii...
    Happy Blogging Sahabat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga kapan2 sobat bisa eksplor solo..hihihi

      Hapus
  3. Terima kasih yya sudah berbagi cerita dari Solo.. Yah lumayanlah bt rekomendasi bbrp t4 buat nanti dkunnjungi :D Salam kenal ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi....
      sama2 mbakkk ^^____^^

      ayo bagi2 cerita wisata juga

      Hapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.