Rabu, 25 April 2018

#MyFirstPregnancyStory Trimester Pertama




 God has a perfect timing
Never early, never late
Kalo Allah udah ngasih amanah, berarti ini waktu yang tepat bagiNya :-)
Now I am Mom to be.
.

Sebelum nikah aku emang berharap bisa cepet hamil. Tapi ngingat situasi yang kami jalani masih Long Distance Marriage (LDM) sejauh 60 kilometer, aku nggak mau terlalu ngarep juga. Sedikasihnya Allah aja deh. Eh by the way 60 kilometer tergolong LDM gak sih? Hehehe, iyain aja..pokoknya kalo nggak serumah kan namanya LDM. Aku masih dalam proses mutasi ke sekolah yang lokasinya deket dengan kantor suami.

Kehamilan pertamaku bener-bener di luar dugaan. Awalnya aku lagi batuk. Aku mau minum obat tapi ragu…karena di saat yang bersamaan aku udah telat haid 2 hari. Trus tiba-tiba aja pikiran itu muncul,
“Jangan-jangan hamil nih. Kalo hamil kan ga boleh minum sembarang obat.”

Kebetulan aku sedia satu bungkus test pack di lemari kos. Nah iseng aja aku pake. Nggak ada ekspektasi apa-apa di momen pemakaian pertama test pack dalam seumur hidup.Aku masih ngerasa nggak percaya saat test pack itu nunjukin hasil dua garis merah.

Eh hamil nih? Ciyus? Kok cepet?

 Besoknya diulang lagi ngetes kehamilan dengan merk yang berbeda. Hasilnya sama. Beberapa hari kemudian aku periksa ke bidan dan hasilnya sama. Aku positif hamil dengan usia kandungan 5 minggu. Wah…aku langsung kebayang mobilitasku yang lumayan tinggi beberapa hari sebelumnya:
 Bulan Januari 2018 aku lagi sering wira-wiri.  Ke dufan sama suami, walaupun paling banter naik kora-kora. Itupun aku ngerasa perutku kram kayak orang mau hamil. Trus rada sakit kepala, pusing juga diayun-ayun. (Ternyata itu gejala hamil muda)

Pernah sampai Cibinong tengah malam dari kawasan Alam Sutera diantar suami. Esoknya ngantor pagi, sorenya motoran ke Citeureup bareng Mbak Ifa sampe malem. Diantar suami ke Kecamatan Gunung Sindur naik motor dari Cikini dan itu memakan waktu 1,5 jam. Ceritanya mau menuju ke calon sekolah yang aku inginkan buat mutasi. Jaraknya sekitar 7 kilometer dari kantor suami di Serpong. Aku nyari rute tersingkat di google maps. Rute yang belom pernah kami lewati dan nemu rute sejauh 5 kilometer.

Ternyata rute pilihanku dodol bangets. Jalanan kampung yang rusak sana-sini. Belum diaspal dan penuh bebatuan. Embrio debay kroncalan di dalam perut Mommy, duh duh…

Aku baru USG untuk yang pertama kalinya saat usia kandungan 7w 4d.  Aku mau konsul ke obsgyn. Aman nggak nih perjalanan jauh berangkat Jumat pagi 10 jam perjalanan..balik lagi minggu pagi 10 jam perjalanan naik kereta ekonomi di usia kandungan muda. Tiket kereta ekonomi buat ke Cilacap udah terlanjur kebeli sebelom tau hamil. Rutenya muter lewat Bandung dan jalur selatan, nggak secepat kereta eksekutif yang lewat pantura. Udah gitu kereta ekonomi berhentinya di Stasiun Maos, bukan Stasiun Cilacap Kota yang deket rumah. Dari Maos 30-40 menit perjalanan ke rumah dijemput ortu.
Edisi anak kos  jarang pulang trus kangen ortu, iyaaa aku kangen banget dengan teduhnya kasih sayang Bapak Ibuk. Kangen perhatiannya, motivasinya, dan segala lainnya #MewekBombay
Kalo obsgyn ngelarang, aku bakal nurut. Akupun milih obsgyn favorit buibu di RS Sentra Medika Cibinong. dr.Johanes, Sp.OG. Aku percaya banget sama mutu rumah sakit swasta terbagus di Cibinong ini.
Setelah di USG, alhamdulilah embrio janinku berkembang dan aku dinyatakan aman buat perjalanan naik kereta ekonomi.

 USG kedua aku lakukan di usia kandungan 13 minggu saat ada jadwal kunjungan obsgyn yang kerjasama dengan bidan praktek swasta di dekat tempat kerjaku. Sehari sebelumnya aku daftar via SMS dan dapet nomer antrian 4. Yang meriksa dr.Enricko, Sp.OG. Orangnya ramah tapi meriksanya cepet banget karena antrian banyak. Dokter nunjukin posisi janin yang jantungnya udah berdetak ^^
Sehat-sehat normal terus ya sayang…Bunda nggak henti berdoa untukmu.
We love you since we saw two stripe at testpack on Januari 2018.

Alhamdulilah si utun ni pengertian sama kondisi Bundanya. Kalo capek Bundanya istirahat kok. Beberapa aktivitas aku kurangi seperti naik turun tangga, naik motor dan wira-wiri. Pernah sih pas usia kandungan 6 minggu aku ikut acara meet up kedua Upload DIY Regional Bekasi di Jatibening buat hiburan, ceunah.

Trimester pertama lewat.  Nggak banyak keluhan, nggak ngidam, nggak muntah, tetep bisa ngantor lagi. Bulan-bulan awal aku sensitif dan mual sama bau-bauan tertentu misalnya bau ayam goreng, bau sop, bau bumbu dapur abis masak di kos. Kalo perubahan emosi dan moodswing ala bumil ya ada banget lah. Hihihi.

1 komentar:

  1. Wah dirimu periksa di Cibinong mbak, suamiku kerja di cibinong, rumah jg ga jauh dr cibinong tapi malah ga periksa di sana, merapatnya malah ke daerah bogor atau depok.

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.