Kamis, 06 Desember 2018

Mom Empowers Mom!

pagi hari sebelom berangkat ke sekolah di hari pertama kerja setelah cuti

 Haihai…pembaca… (sok iyes, emangnya banyak yang baca? :p )
Bunda Sarah udah mulai masuk sekolah kembali nih mulai Senin, 3 Desember 2018. Aku ngajuin cuti 1 September- 30 November 2018. Aturan cuti sih sebulan sebelum perkiraan baby lahir, ternyata Sarah lahirnya maju 3 minggu. Jadi cutiku lebih panjang lagi ke belakang pasca kelahirannya. Nah, keputusan buibu resign setelah melahirkan atau kembali bekerja itu, tentunya nggak lepas dari beragam komentar orang lain.


Yang milih resign, ada yang dikomentarin… “Idihh..ga sayang ijazah? Cuma minta duit dari suami doang.”
Yang milih kembali bekerja dikomentarin:
“Anak kan titipan Tuhan, malah dititip ke orang lain!”
“Egois banget…”
“Anak kok dititipin ke daycare. Tega ya ortunya ckckck…”
Berkomentar adalah hak setiap orang. Namun, terkadang ada yang sampai berlebihan menghakimi  keputusan akhir orang tua si baby :)

Terkadang kalo nggak kuat hati, inilah yang bikin si mommy khususnya, drop dan nggak pede dengan keputusan yang ia dan suaminya ambil.
Come on, semua ibu itu hebat dengan caranya sendiri.
Ibu yang hebat adalah dia yang tau potensinya dan terus memberdayakan diri dengan caranya sendiri untuk berusaha mengoptimalkan perkembangan anak-anaknya.
Nggak ada ibu yang sempurna dan tiap ibu punya kelebihannya sendiri.  Yakini aja kalo tiap orang punya keputusan terbaik, ingat kita berpijak di sepatu kita sendiri. Ukurannya belum tentu pas di kaki orang lain. Saling sharing itu lebih baik because mom empowers mom!

Oh ya itu foto aku di hari pertama kerja setelah cuti panjang. Kebetulan banget ulangan semesteran baru kelar…jadi bulan Desember ini agendanya ngoreksi ulangan dan ngisi raport. Bagi raportnya pertengahan bulan, setelah itu libur 2 minggu. Nggak hectic kayak hari sekolah normal di mana kegiatan belajar mengajar dimulai jam 7 pagi dan pulang jam 14.30. Rejeki Sarah wkwkwkw. Rejeki Bunda juga, nggak kaget menyesuaikan ngatur waktunya karena ART kami hanya setengah hari. Datang pagi pulang sore.

Sarah, percayalah…Bukan di tangan ART kami menitipkanmu tapi tangan penjagaan Allah. Bunda dari jauh selalu berdoa untukmu. Karena ini juga demi masa depanmu. Kelak kamu akan mengerti walaupun Bundamu nggak bisa full time 24 jam mendampingimu di rumah :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.