Kamis, 17 Juli 2014

Jalan-jalan Edisi: Wisata Volcano Tour Merapi

welcome to wisata volcano tour merapi
  Dalam sebuah weekend bulan April 2014 lalu, saya menggunakan kesempatan itu untuk jalan-jalan. Kali ini, obyek wisata pilihan kami adalah Wisata Volcano Tour Merapi atau Wisata Gunung Merapi Jogja. Jalan menuju obyek ini mudah diakses. Saat tiba di Jalan Kaliurang km.17 (area Pakem, ada traffic light di depan BPR BDE), ada cabang jalan menuju Jalan Kalasan, Cangkringan. Nah, kami tinggal ikuti arah meunju Kinahrejo-Cangkringan hingga melihat papan bertuliskan “Wisata Volcano Tour Merapi Jogja”. Pengunjung wajib membayar Rp.3000/orang sebagai karcis masuk dan Rp.2000/motor untuk karcis parkir. Otomatis motor harus berhenti di lokasi parkir juga. Kami menjumpai banyak penjaja souvenir di sekitar lokasi parkir. Ada juga deretan kendaraan roda empat berjejer. Maklum, musim weekend pasti lebih banyak pengunjung yang datang.


Ada berbagai alternatif untuk trekking kawasan sisa-sisa amukan Gunung Merapi 2010 ini. Nah, di sana ada loket informasi mengenai trayek Wisata Volcano Tour Merapi. Pengunjung nggak bisa melenggang masuk dengan gratisan kecuali kalo mau berjalan kaki. Kalau hanya ingin menuju bekas rumah alm.Mbah Marijan, sebenarnya wisatawan cukup jalan kaki aja sejauh 1,5 kilometer dari lokasi pintu masuk. Pengunjung diijinkan membawa motor milik pribadi ke short track tapi harus dipandu oleh guide dengan membayar Rp.20.000.  Mau menyewa motor trail juga bisa, dengan harga sewa variatif mulai dari Rp.50.000-Rp.250.000 tergantung rute yang dituju. Pilihan jeep wisata juga tersedia bagi rombongan sekitar 4-6 orang dengan tarif Rp.250.000-Rp.450.000. Menurut saya, naik jeep dan ambil long track recommended nih buat pengunjung yang datang bawa rombongan keluarga. (Mau yang mana? Tentukan pilihan…sekarang! ) Kami memilih menyewa motor trail saja. Motor yang 'tangguh' untuk arena bebatuan dan pasir.

watu tumpang
Dengan motor trail dan berbekal denah yang diberikan petugas, kami menelusuri jalan menuju Puncak Kinahrejo. Dulu sebelum erupsi Gunung Merapi tahun 2010, daerah ini ditumbuhi lebih banyak pohon. Sayangnya saat itu awan tertutup kabut sehingga pemandangan Gunung Merapi tidak tampak dari kejauhan. Kami juga melihat watu tumpang, sebuah batu besar yang muncul sebagai akibat keganasan Merapi. Setelah itu, kami melanjutkan perjalanan menuju bekas rumah alm.Mbah Maridjan. Terlihat gending (alat musik khas Jawa) yang terkena abu vulkanik.  Beberapa bule memilih jalan kaki menuju lokasi rumah alm.Mbah Maridjan. Ternyata jarak 1 kilometer ke lokasi rumah alm.Mbah Maridjan  itu nggak terasa jauh dari lokasi parkir (bener perkiraan Fiqri sebelumnya). Hanya saja, jalanan memang menanjak. 

aneka souvenir berbentuk kaos
Berpose di bekas rumah alm.Mbah Maridjan

Kerangka mobil dan pekakas yang rusak akibat abu vulkanik merapi
Kondisi alam di sekitar sudah hijau dan terlihat asri. Mungkin inilah hikmah dari bencana Merapi. Erupsi dan lahar panas menjadikan daerah sekitarnya semakin subur. Namun, puing-puing bekas amukan Merapi masih terlihat. Misalnya saja di bekas rumah alm.Mbah Maridjan. Tersimpan perabotan rumah yang terkena abu vulkanik. Ada juga bangkai mobil yang rusak terkena lahar panas. Selain menikmati udara sekitar yang sejuk, wisata alam ini sekaligus menjadi wisata hati. Kalo alam udah ‘murka’, apapun yang ada di sekitarnya bisa hancur. Naahh, Wisata Volcano Tour Merapi ini mengabadikan bencana yang terjadi pada November 2010 tersebut.  Ayooo..siapa mau berkunjung kemari? :-D


berpartisipasi dalam "EAT and Travel With B Blog" Competition [4]
 Disponsori Oleh:

- Kumickey LittleCloset (FACEBOOK : https://www.facebook.com/KUMICKEYSHOP?ref=br_tf) (INSTAGRAM : http://instagram.com/kumickeyshop
 - Elbelle shop (FACEBOOK : https://www.facebook.com/Elbelleshoppage) (INSTAGRAM : http://instagram.com/elbelleshop)
 - My Rasl (TWITTER : https://twitter.com/MY_RASL) (INSTAGRAM : http://instagram.com/my_rasl)
 - Poupee Shop : (INSTAGRAM : http://instagram.com/poupeeshop)

Punya pengalaman seru tentang kuliner atau wisata? Yuk ikutan campaign berhadian dari B Blog. Info lebih lanjut, simak poster di bawah ini dan kunjungi webnya http://www.bblog.web.id


41 komentar:

  1. pingin kesiniii..kangen naik jip lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ow, sudah pernah berarti. asik donk

      Hapus
  2. serem juga ya mobil bentuknya bisa seperti itu akibat abu vulkanik

    BalasHapus
  3. Iya ya, saya kemarin pas ke jogja enggak kepikiran ke sini mbak, hiks :(

    BalasHapus
  4. kirain ngelihat lava pijar gituh, eh taunya bukan hahaha
    salah tafsir.. :))

    emang kayaknya naik motor trail lebih enak yah, bisa nyetirin sendiri..

    itu rumah mbah marijan sampe kayak gitu yah, gunung berapi ganas banget, padahal 'katanya' si mbah marijan ini juru kunci tapi di sikat juga. roso lah buat mbah marijan..

    BalasHapus
  5. Hmm.. Jadi pengen kesana.

    Mobilnya bentuknya unik ya, tapi serem. :D

    BalasHapus
  6. Jadi budget kesana kalo pasangan berapaan kak?

    Hmm.. pernah juga nonton di on the ngepot, kalo di luar negeri juga ada museum karena abu vulkanik ini. Orang yang kena abu itu jadi batu dan akhirnya jadi patung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung trayeknya.
      kalo mau yg deket, dari gerbang masuk jalan kaki aja sekiloan meter..cukup bayar karcis masuk aja.
      hehe.
      klo aku kan emang lg tinggal sementara di jogja kemaren, jd murah deh

      Hapus
  7. tapi kok kayaknya cuman gini doang mbak nggak ada wahana lainnya gitu...tapi aku pngin naik motor traiiil kalau 50 aku mauuukkk...hhehehe..aku pernah yang di pinggir sungainya yang airnya dari merapi yang coklat pekat gitu, di sebelum jogja, sleman dulu itu..di situ juga buat wisata dadakan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak wahananya , itu nggak semuanya dimasukin ke postingan hehe. tergantung trayeknya sich.

      Hapus
  8. waah, dari bencana jadi tempat wisata yaaah..
    duh jadi pengen kesana juga deh :D pengen jajal track-nya hhe

    BalasHapus
  9. Oh, jadi Ina ke sana untuk menggantikan peran Mbah Maridjan? *komen macam apa ini?*
    Ngeri juga ya, mobilnya bisa jadi kerangka gitu karena bencana ini. Btw keren juga ya, bencana itu bisa dijadikan wahana liburan, jadi orang-orang bisa berlibur sambil mengingat bencana yang pernah terjadi di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mananya yang bener banget, Ina? Yang bagian menggantikan mbah maridjan?
      *kabur*

      Hapus
    2. haha. kasitau dong, mbah XD

      Hapus
  10. itu kl sewa motor trail, kita yg bawa sendiri, ya? Gak ada yg bawain? Kl gitu sy sewa jeep aja. etapi kapan ya saya kesana? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending sewa jeep klo bwa keluarga :D

      Hapus
  11. nah, ini nih salah satu destinasi yang harus dikunjungi kalo lagi ke Jogja.. tapi sayangnya aku belom pernah nih.. masih masuk dalam daftar sementara aja dulu deh hihi.. nabung dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh2
      nanti aku digratisin ke sana ya klo tabungannya dah penuh

      Hapus
  12. Wah jadi pengen kesana juga nih kak :D

    Oh iya foto pemandangannya kurang kak hehehhe

    abu vulkanik kayaknya emang sangat panas ya kak, sampe bisa menghabiskan sebagian tumbuhan disana ya..

    Wah itu seru tuh kalo pakai trail kak..
    oh iya yang bayarnya 250 ribu- 450 ribu itu tergantung apanya lagi? tawar menawarnya kah sekitar segitu harganya? atau apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung jarak tempuhnya jauh apa dekat :-D
      ada ketentuannya/ pilihan trayeknya di tempat persewaannya

      Hapus
  13. Cieee, pasti pas nanjak cekelane kuat bangettt yes, Mba. :P
    Duluuu banget, pas masih kuliah pernah ke kawasan ini. Tapi belum ada tournya. Masih jalan sajah.

    BalasHapus
  14. wahh seru banget yaa jalan jalannya hehe

    BalasHapus
  15. lebih seru jalan kaki ah bagi gue mah. apa lagi jalannya bareng pacar. wah pasti seru jalan bareng sambil ngobrol liat pemandangan sekitar!!!!

    seru tempanya walau gk ada wahana apa-apa. seenggaknya itu kan punya nilai historis tersendiri, yakni bekas tempat terkena letusan gunung merapi :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang seharusnya gitu, jalan kaki hehehe

      Hapus
  16. Senang banget postingannya membahas tentang obyek wisata pokoknya Wisata Volcano Tour Merapi jagoan!

    BalasHapus
  17. Wah Kak Ina udah jalan-jalan lagi aja nih. Oh iya, maaf ya Kak baru sempet bewe hehe.

    Pertama baca judulnya udah agak serem sih. Soalnya itu wisata vulkano. Abu-abu vulkaniknya udah nggak ada ya? Tapi banyak kok itu benda-benda bekasnya yang masih penuh debu? *apa sih ngomongnya nggak jelas-__-

    Rumah alm. Mbah Marijan sampai segitunya ya Kak, emang deket sama Merapi-nya? Yah sayang nih fotonya kurang banyaakk.

    Eh tunggu, jadi Kak Ina naik motor itu sendiri? Dengan track yang nggak mudah? Wow, keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. benda2nya udah gak berdebu kok :D
      cuma rusak aja krna dlu kena abu vulkanik.
      naik motornya dari jogja lah, aman kok jalurnya, hehe...nggak sendirian kok

      Hapus
  18. Pernah kesana belum lama setelah kejadian, waktu itu suasananya masih menyeramkan. Lapangan parkirnya rame dan penuh karena musim liburan sih. Tapi suasana di sekitarnya masih diselimuti material letusan. Reruntuhan rumah yang hancur juga masih banyak. Sekarang sepertinya sudah seperti biasa lagi ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang sudah banyak rehabilitasi dan pohon2 tumbuh subur :-D

      Hapus
  19. Dulu pernah kesini waktu masih baru2 kejadian. Suasananya masih menyeramkan meskipun wisatawan banyak yang datang. Hutan masih gosong, material bekas letusan menyelimuti disana-sini, desa-desa yang porak poranda juga masih nampak. Sekarang sepertinya sudah seperti biasa lagi ya?

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.