Minggu, 10 Februari 2013

Cerita di Balik Kain Tenun Ende Milikku


Bercerita tentang kerajinan khas daerah, saya teringat dengan kerajinan yang saya miliki sebagai kenang-kenangan di rumah. Kerajinan favorit itu adalah kain tenun khas Ende, Flores. Saya membeli kain tenun ikat sebanyak dua lembar. Satu untuk Bapak dan satu untuk Ibu saya. Sesuai dengan namanya, tentu belinya juga di Ende, Flores dong,. Hehehe.
Oleh-Oleh untuk Ibu
Menurut penjualnya, motif kain tenun Ende masih ada corak Eropanya karena letak Ende yang berada di pesisir selatan pulau Flores. Kain tenun Ende ini lebih banyak berwarna hitam, cokelat , kuning dan merah. Kalau untuk laki-laki, biasanya didominasi warna hitam. Kain tenun ikat memang andalan khas Ende. Sampai-sampai, di Ende juga ada Museum Tenun Ikat yang digunakan untuk memamerkan koleksi kain tenun Ende dengan berbagai motif. Keunikan kain tenun ikat ini memang memikat orang untuk membelinya sebagai cinderamata atau untuk dipakai sendiri.

Lantas, apa keunikannya?

Di daerah Ende, kain ini biasa digunakan dalam berbagai acara seperti pesta nikahan, pesta adat, acara-acara tertentu maupun untuk pergi ke kantor. Harganya bervariasi, tergantung lebar kain dan tentunya kualitasnya. Mulai dari 200 ribu hingga 1 juta rupiah. Saya membeli dua lembar kain masing-masing selebar 1X3 meter. Kain ini dianggap eksklusif dan elegan di sana.

Seorang mama sedang menenun
Harga kain tenun ikat bisa dibilang cukup mahal. Namun, harga itu setara dengan keunikan kain yang ada di tangan kita. Apalagi, proses pembuatannya tidaklah singkat dan harus benar-benar telaten. Berikut ini saya memotret langsung seorang mama yang sedang asyik menenun benang-benang yang menjadi cikal bakal terciptanya kain tenun ikat. Lama pembuatannya juga bervariasi, mulai dari satu minggu hingga dua bulan. Semua tergantung motif yang dibuat, ketebalan, dan tingkat kerumitannya.

Saya ikut mencoba memasukkan kain ke dalam alat tenun, lalu mengikatnya dengan tali dari bambu dan...oh....GAGAL pemirsa! Hahaha.
Saya nyoba menenun dan GAGAL. Hahaha
Rupanya, saat saya hendak kembali ke Jawa, guru-guru di sekolah penempatan membuat acara perpisahan. Sekolah memberi saya kenang-kenangan berupa kain tenun selebar 1X2 meter. Wah, senangnya!

Kenang-kenangan dari sekolah untuk saya
Pada hari ultah Bapak, 31 Desember lalu, kain tenun itu dijadikan kemeja sebagai kado ulang tahun.
Saya masih ingat kata si penjahit waktu pertama saya dan Ibu nganter kain ke sana.
“Ini kain apa? Kain sajadah ya???” tanya penjahitnya. Maklum, kainnya tebal.
“Bukan..itu kain tenun dari Ende NTT...” jawab Ibu sambil ngikik.
Gubrak....
Teserah deh mau kayak kain sajadah kek, kain apa kek, yang penting toh Babe seneng banget dikasih hadiah se-unik itu. Wkwkwk. Alhamdulilah. Babe jadi mirip pejabat-pejabat pemerintahan di Flores deh kalo pake kemeja itu. Hihihi.



Oya, ini foto kemeja hadiah buat Bapak . Foto sebelah kiri, bentuk kainnya. Foto sebelah kana adalah setelah jadi kemeja. Tampak ada perbedaan warna? Yes, benar. Yang kiri dipotret siang hari dengan pencahayaan sangat terang, yang kanan malem trus cahaya lumayan redup. Warna yang bener yang kiri, yaitu hitam tapi ada corak kemerahannya.

 Kerajinan tiap daerah memang memiliki keistimewaan tersendiri. Namun, semuanya sama-sama memperkaya produk asli Indonesia. 

30 komentar:

  1. goodluck utk kontesnya ya...
    tenunnya bagus tuh

    BalasHapus
  2. Terima kasih Ina ikut GAku. Cerita yg sungguh bermanfaat. Baru sekarang sy mengenal tenun Ende. Semoga bermanfaat bagi pembaca lainnya juga.

    BalasHapus
  3. Kainnya tebal? Wah, hangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya . hihi... kalo gak dibikin baju en gak dipasang puring bakal sumuk/panas.

      Hapus
  4. motifnya bagus ya, goodluck ya dengan GAnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mama calvin juga ikutan kan? hihih...gudlak juga buat mama calvin

      Hapus
  5. wah cantik bgt kain tenunnya.. unik 'n sangat berkelas. Pengerjaannya jg butuh kesabaran ya
    eh iya.. selamat yaaa menang GAnya..
    ^^

    BalasHapus
  6. Selamat ya.. .eh aku juga punya tenun Ende, tapi gak tau ceritanya. Tenun dari Ende yg motifnya hanya garis garis gradasi warna.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kainnya dapat dari oleh2 rekan ya ? hihiihi

      Hapus
  7. Wah saya punya kain tenun ini, hadiah dari teman saya dari flores karena membantu bikin tugas kuliah dulu. Hihiihi...

    Kainnya memang tebel kayak sajadah dan baunya khas sekali. Kalao dibikin baju diberi furing tidak mbak? Sy bayangin kok agak panas ya rasanya?

    BalasHapus
    Balasan

    1. wah asik ya dapet hadiah dari temen...

      hohooho

      malahan lebih panas lagi kalo nggak dikasih puring :-D
      menurut saya sih.

      karena kain puringnya yg bikin adem...
      soalnya kain ende nya ini tebel+panas

      Hapus
  8. wow...,kainnya bagus sekali. Unik. saya baru tau sekarang nih. Thanks ya..
    selamat udah jadi pemenang GAnya ya,mbak.
    Sukses selalu.. :)

    BalasHapus
  9. Selamat jadi pemenang GA yaa :)
    Waah lihat kain tenunnya yg bagus2, jadi inget kain tenun Lombok yg pernah aq punya. Tapi sudah rusak n sobek karena kedua kain ukuran kecil itu aq jadiin gorden. Tampak cantik sebagai gorden, namun karena sering keanginan jadi cepat rapuh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh sayang sekali ya makkk :-(
      kainnya rusaaakkk

      Hapus
  10. Kreasi anak bangsa, teruslah berkarya selagi anda mampu.

    Sekalian tukeran link donk... :)

    BalasHapus
  11. ituuuu yg warna ungu luc bangeeet...pengeeeen...:')))
    selamat yaaa, menang GA mak Lusi juga...^_^

    BalasHapus
  12. salah satu hebatnya ragam seni Indonesia

    BalasHapus
  13. wah, benar2 unik ya itu kainnya ^^

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.