Rabu, 19 Februari 2014

Berwisata Sekaligus Belajar di Eco Green Park

rumah terbalik
 Sambil berkeliling, saya mengamati tata ruang yang ada di dalam rumah ini. Semuanya dipasang dalam kondisi terbalik! Meja, kursi, perabotan dapur, lampu bahkan kloset duduk. Dengan pelan saya berjalan menuju dapur yang wastafelnya terbalik. Kemudian…. Prangggg!!! Suara gelas dan piring pecah terdengar nyaring. Jatuh dari tempatnya dengan sendirinya. Ketika saya melewati pinggir kloset, omaigad… kotoran jatuh keluar dari dalamnya!


Untunglah semua itu hanya replika. Semuanya tidak sungguhan , kotoran dan klosetnya pun cuma mainan. Yap. Saya tidak sedang bersemayam di negeri antah berantah maupun negeri dongeng. Saya sedang berada di rumah terbalik, salah satu dari sekian puluh wahana yang ada di Eco Green Park. Lokasinya di kota wisata Batu, Malang, Jawa Timur dan bersebelahan dengan Jatim Park. Saat mengantri membayar tiket masuk, saya bertanya-tanya seperti apa wahana yang ada di dalamnya. Menurut brosur yang saya baca, lokasi ini memiliki 35 wahana yang memadukan konsep wisata alam, kebudayaan, lingkungan dan seni. Setelah membayar tiker masuk ( seharga Rp.45.000/orang saat week day atau high season dan Rp.30.000/orang untuk hari Senin-Kamis). 
replika candi.

budidaya tanaman juga ada!
Wah, benar saja. Saat masuk ke dalamnya, saya terpukau. Nuansanya benar-benar edukatif. Obyek pertama yang tampak di pandangan mata saya adalah replika candi prambanan. Saya terus melangkahkan kaki dan sampai di taman unggas. Sesuai namanya, taman unggas ini berisi aneka satwa lucu yang didatangkan dari luar negeri. Wah...selama ini saya hanya melihatnya di televisi saja. Ada keterangan nama satwa di papan dekat kandangnya. Eh, sekarang melihat yang nyata tanpa perlu jauh-jauh ke luar negeri. Kebun binatang modern nih! Saya juga dapat melihat benda yang terbuat dari daur ulang, misalnya replika bentuk gajah yang tersusun dari televisi bekas dan potongan balok kayu yang dibuat hiasan bentuk hewan.
wahana jungle adventure
king of duck = taman kerajaan bebek
Setelah taman unggas, masih banyak wahana yang bisa dinikmati secara gratis tanpa ada tambahan pungutan biaya. Mulai dari taman burung, monumental atau replika candi yang mirip dengan aslinya, pengolahan limbah, rumah strawberry, jamur dan taman karnivora, kebun sayur mayur, pengolahan susu sapi, pasar burung, insectarium, eco journey yang mempertontonkan kehidupan prasejarah hingga modern dengan menggunakan kereta, jungle adventure, tayangan multimedia 3 dimensi, plaza music, taman elang dan bangkok, fish theraphy dan tentunya ada food court dan kafe berhias bunga yang menyediakan berbagai pilihan makanan dan minuman. Tempat beribadah hingga minimarket juga tersedia di sini. 
INSECTARIUM
Orang dewasa saja betah berlama-lama, apalagi anak sekolah! Saya sebagai pengunjung dimanjakan dengan berwisata sambil ‘belajar’ di sini. Semuanya unik, terawat dengan baik dan menarik. Ada rumah cermin yang membuat saya tersesat dan nggak tau arah jalan pulang saat masuk di dalamnya. Saya bagai butiran debu (ah, lebay …please stop, Na). Akhirnya saya menyerah dan memencet tombol bantuan untuk mendapatkan petunjuk jalan keluar. Ada juga teater tiga dimensi yang menampilkan film pendek hanoman berdurasi sekitar 10 menit. Bentuk layarnya seperti kubah dan lantainya bisa bergeser sendiri. Saya harus menengadahkan kepala untuk melihat film yang diputar di layar di seluruh penjuru ruangan.
gajah, disusun dari puluhan tivi bekas
Untuk menikmati dan melihat puluhan wahana yang tersedia, saya tidak merasa lelah berjalan kaki. Konsep dan rute dalam Eco Green Park sudah diatur sedemikian rupa dan jalannya berkelok-kelok sehingga memungkinkan pengunjung dapat melihat pilihan wahana yang tersedia. 
Foto selfie tema pinky :-D
Eco Green Park buka mulai pukul 09.00 WIB ini tutup pukul 17.00 WIB. Masuk ke dalamnya, Anda tidak akan menyesal :-)

42 komentar:

  1. Ina Rahmawati,.. wuih terimakasih atas infonya, aku baru tahu ternyata lokasi ECO Green Park ngga jauh dari Jatimpark ya.. ah, kapan-kapan aku ingin ke sana juga lah.. serru banget kayaknya tuh!!
    Pokok e keren banget!! Viewnya juga aduhai....

    BalasHapus
  2. Pengen ke sana, belum keturutan mbak. hehe. keren yah, jadi tambah pengen. saya hanya pernah ke sebelahnya, secreet zoo dan museumnya. ingin ke sana, semoga kesampaian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah blm pernah ke secret zoo :)

      Hapus
  3. aaakk tempatnya kereen, pengen banget ke rumah terbalik sama rumah kaca seru deh kayaknya... patung gajanya keren ya terbuat dari tipi bekas gitu. duhh jadi pengen ke sana!

    BalasHapus
  4. wahhh, keren mbak Inaaa..kapan ya aku bisa ke Batu dan ke sanaaa..ahh, jalan jalan mulu mbak Ina. aku udah lama nggak jalan jalan trbentur kerja dan deadline nulisss..semoga di waktu dekat bisa jalan jalan lagiii..aamiin!!

    tapi, 45 tergolong mahal nggak sih?? hehehe. tapi hidroponik strawberry itu petik sndiri gtu?? aku pling pinginnn, soalnya belum pernaaaah huhhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. 45rb tiket kalo weekend.
      gak mahal karena yang km lihat keren2 bgt!

      hidroponiknya gak boleh dipetik ma pengunjung, jd cm liat2 aja prosesnya ma tanamannya.
      klo di malang mau petik sendiri stroberi sih bisa, tapi bukan di EGP. tempatnya di kebon stroberi.

      Hapus
  5. Batu emang kerennnnn bingiiitttz (pake z). Sayang waktu ke malang gak sempet kesana -_-.

    Itu gajah dibuat dari TV kerennn bangettt!! Terus di rumah terbalik kek gimana ya rasanya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan2 mampir aja dan rasakan sensasinya
      *DUAR!*

      Hapus
  6. ah malang, ia selalu menyuguhkan banyak hal. kota pariwisata yang memberikan seribu kenangan.
    aku jadi baru tahu, kalau ECO GP itu dekat dengan jatim park..
    kapan kapan ingin main ke sana ah.... terimakasih rahma...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... *pastilah suatu ketika aku juga sampai di situ.. hehehe

      Hapus
  7. pengen kesana tapi antara gak sempat atau memang males atau gara2 gak ada yang ngajak -_-

    BalasHapus
  8. arggggg, bikin iri. Semua wahananya keren-keren. Jadi pengen ajak pacar ke situ. Eh, ta-tapi belum... punya pacar, hiks!

    Saran aja nih, bakal lebih enak kalo di saat kamu cerita tentang wahana 3D (misalnya) lalu kamu beri gambar wahana 3D-nya. biar pembaca lebiih ada gambaran gitu. heheehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu mau motret 3d nya tapi sayang sekali batre kameraku udah lowwww...
      :'(

      Hapus
  9. Keren-kerem tempatnya. Masuknya juga gak terlalu mahal, kalo dibandingkan wahana yang ada di dalamnya, ada nilai edukasinya lagi.

    Itu, yang tumpukan tipi iti bentuk gajah? Epic hener

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, dari tivi bekas.

      iya bayu, harganya tdk terasa mahal soalnya wahananya bagus2, trus gratis bs liat smuanya cukup dgn tiket masuk

      Hapus
  10. Laaah.. Gue baru tau ada tempat beginian di Malang :D
    Tau gitu kemarin2 mending milih kesini daripada ke selecta ...

    Kayaknya keren2 deh, rumah terbalik, insectarium dan eco journey...
    Kalo ada waktu ke Malang gue bakal mampir ke tempat ini..
    Asli, bagus :)

    BalasHapus
  11. gajahnya unikmbak,,hehe kunjungan pertama nih :)

    BalasHapus
  12. Harga masuk segitu bisa nyobain semua nya, kak?
    Murah beudt iiih.

    Eh itu kejatuhan isi toilet?
    Jiaaaaks.
    Warna apa kak?
    Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang aja itu cuma mainan..hehe.
      warnanya ya kayak warna aslinya *hwaaa*

      iya, udah bs nyobain smua

      Hapus
    2. waaaa caecil!
      wkwkwkw
      kuning campur coklat

      Hapus
  13. menarik dan kreatif bgt yg replika gajah dari tv.. ngomong2 tv nya dapet dari mana aja ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah saya juga gak tau dapatnya dari mana.
      tv rusak smua itu :-D

      Hapus
  14. seruuuu banget tuh, kapan waktu coba ajak keluarga kesana,
    dimana ya mbak..

    BalasHapus
  15. Eco Green Park? Hadeeehhh.... kok aku baru tahu sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mampir2 kesini mbak.
      ajak buah hatinya
      pasti dia senang :)

      Hapus
  16. wiiihhh baru tau ada tempat wisata begitu, pengen banget kesana, tapi jauh, dan itu tv bekas bisa jadi gajah keren banget. Benar keren ya, wisata sambil belajar, beruntung banget kak bisa nyampe disana :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya jauh bgt dari pekanbaru ya va :)

      Hapus
  17. wah patut dicoba nih, kalau maen ke batu mampir ah :D

    BalasHapus
  18. Baru tahu kalau ada wisata rumah terbalik dan yg lebih unik lagi replika gajah dengan bahan berupa tivi bekas. Belum pernah ke Malang sama sekali. Hmm,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan2 jalan2 ke malang ya :-D

      Hapus
    2. Tentu jika ada waktu dan kesempatan. Saya juga punya beberapa teman di sana.

      Hapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.