Selasa, 04 Februari 2014

Masjid Tiban Turen, Uapik Tenan Rek! (Jalan Bareng Kawan PPL-PPG # Bagian 2-END)


foto:dokumen pribadi


Beberapa kawan merasa perjalanan kami kurang mantap karena tidak jadi main air di Pantai Goa Cina. Kawan-kawan berbincang-bincang di dalam minibus tentang obyek wisata yang mungkin bisa disinggahi sambil perjalanan pulang. Ada yang menyarankan ke air terjun Cuban Pelangi, tetapi sisa waktu tidak cukup dan mengingat kami tidak merencakan untuk menginap. Mbak Winda dan Mbak Epri menyarankan ke wisata religi bernama Masjid Tiban di daerah Turen, Kabupaten Malang. Setelah menanyakan lokasi pada Pak Sopir, ternyata lokasi masjid tersebut mudah dijangkau searah dengan rute yang ditempuh menuju Surabaya. Beberapa kawan seperti Mbak Aya, Mbak Epri, Mbak Winda mulai tertidur dalam perjalanan lanjutan.


Untuk memasuki kawasan masjid megah yang memiliki gaya arsitektur khas timur tengah ini, pengunjung tidak dipungut biaya. Hanya saja, setiap orang perlu menukarkan kartu untuk tanda masuk. Kesan pertama saya memasuki kawasan masjid ini...wow...uapik tenan rek (bagus benar, sobat!)! Kawasan masjid sangat luas dan berada di lingkup pondok pesantren  Biharu Bahri’Asali Fadlaailir Rahmah yang beralamat di Jl.Anggur Rt 27 Rw 06 Sananrejo, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang. Dengan 9 lantai yang dimilikinya, pengunjung bisa menjelajahinya dengan tangga maupun lift yang tersedia. Kami memilih naik tangga saja agar bisa ‘menikmati’ setiap ornamen yang terdapat di setiap lantai.

sumber foto http://wisatadimalang.weebly.com/masjid-tiban-turen.html
Di lantai atas, tersedia juga pusat oleh-oleh, minimarket dan toko yang menjual cinderamata dengan harga yang terjangkau. Jajanan yang tersedia umumnya adalah cemilan ringan khas Malang seperti keripik ubi ungu, aneka macam keripik apel dan makanan ringan lainnya. Bahkan dijual juga cinderamata yang islami seperti hiasan meja bergambar ka’bah, mug bergambar masjid sampai kaset CD tentang pondok dan masjid ini. Pengunjung bisa membelinya. Uniknya lagi, minimarket dan kios tutup saat adzan berkumandang. Kami yang muslim pun bergegas ke masjid untuk menunaikan ibadah sholat maghrib.

Bagaimana dengan asal usul masjid ini? Masjid ini dibangun sejak tahun 1991 dan hingga kini belum 100% selesai pembangunannya. Pengerjaannya dilakukan oleh jamaah dan santri yang ada di situ. Menurut informasi yang saya baca di kawasan masjid, tidak ada donatur dari luar sehingga pembiayaan untuk pembangunan masjid ini mengandalkan keuangan dari yayasan dan jamaah pondok. Subhanallah! Saya juga melihat sendiri bahwa masjid ini masih dalam proses pengerjaan, khususnya untuk menyempurnakan bangunan di lantai 6 ke atas. Masjid ini diberi nama Masjid Tiban yang berarti ‘tiba-tiba ada’ atau ‘tiba-tiba jadi’. Sebenarnya hal tersebut tidak benar, karena pengerjaannya sudah lama. Namun, pembangunan dan tata letak ornamennya tanpa rencana sebab petinggi pondok mendapatkan ilham pembangunan masjid ini dari shalat istiharah.

sumber foto http://wisatadimalang.weebly.com/masjid-tiban-turen.html
Saya melihat ukiran kaligrafi ada dimana-mana dan ada di dinding-dinding masjid juga. Wah...serasa tidak berada di Indonesia nih! Saat malam tiba, tampak kemilau yang menambah suasana religi di masjid ini.
“Keren banget nih masjid! Beruntung ya kita ke sini, padahal awalnya nggak terencana!” ungkap salah satu kawan saya.

Bisa dibilang, singgah di Masjid Tiban merupakan bonus dalam perjalanan kami sebab ide untuk datang kemari tercetus secara spontan saat perjalanan pulang dari Pantai Sendang Biru menuju Surabaya. Sekitar pukul 19.00 WIB, kami meneruskan perjalanan ke Surabaya yang tinggal separuh. Butuh waktu 3 jam hingga akhirnya kami tiba kembali di Surabaya dan makan malam bersama.  Perjalanan dengan ending yang memikat ini memang tak terlupakan.

28 komentar:

  1. hehehe,,pernah kesana tahun berapa ya,pas lagi in innya mbk ^^

    BalasHapus
  2. keren, sumpaaahhh masjidnya. jadi iri nih
    tapi seriusan, itu masjidnya bnyak bnget kaligrafinyaa.....
    kapan bsa jamaah sholat disana yaak _ _"??

    BalasHapus
  3. aaaa...dari dulu aku pengen banget kesini..tapii belum kesampaian..
    baguss dan kereeen...desain dan kaligrafinya itu loh...subhanallah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an suatu saat kamu punya kesempatan kesini :)

      Hapus
  4. Kapan hari lihat Anang dan Ashanty ke masjid tiban ini juga.
    Bagus banget ya arsitekturnya.
    Sampe sekarang masih disebut sebagai "masjid tiban" ?

    BalasHapus
  5. aku juga sering kesituuu!! dan aku seneng banget di bagian akuarium yang ikannya gede2! :D
    jadi pingin kesana lagi deh kak, bagus :D

    BalasHapus
  6. Wah keren ya masjidnya... unik gitu. Harusnya dipromosiin jadi keajaiban dunia, tuh..hahaha

    BalasHapus
  7. subhanallah... keren banget masjidnya, asyikknya bisa jalan2 sekaligus mengagumi kebesaran Allah :D

    BalasHapus
  8. masjidnya tulisan semua kayanya tuh, sayang kurang banyak gambar,
    namanya juga unik, tiban. tiba-tiba ada ini aneh bin nyata haha anehnya udah tau nggak bener2 tiba2 jadi tapi masih dipake juga namanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. batre camdig limit pas nyampe sana.
      ga da powerbank.
      hujan, gk bs jalan2 di luar masjid
      jd kurang fotonya
      hehe

      Hapus
  9. keren dan indahnya, semoga jamaahnya juga ramai

    BalasHapus
  10. Turen, kayak pernah denger. Arah ke Bale kambang bukan sih? bagus banget masjidnya, sayang masih tertunda pembangunannya!

    BalasHapus
  11. Skrng jln jln mulu mbak inaaaaa...iya ya itu mesjid yg bkin unik itu kek kaligrafi dn tembok tmboknya yak..ga nyangka di tuban ad kek begituaaan..bagusss!!! Bis ni mu kmn lgi mbak in?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lg ada waktu jadinya jalan2.
      pulang ke surabaya habis dr turen :-D

      Hapus
  12. Sekilas melihat fotonya, saya kira masjid di Eropa atau Cina. Ternyata di Indonesia juga banyak masjid-masjid indah yg layak untuk dikunjungi.

    BalasHapus
  13. Masjid tiba-tiba jadiii?? Amazinggggg menn.. Jd kek mesjid di cerita aladin gitu. Haha.. :D

    Aku belum pernah ke masjid besaaaarrr.. Pernah sih di makasar. Tapi kek nya masjid di jawa lebih keren. (.-.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah blm pernah ke masjid di makassar.
      lha, ke makassarnya aja juga blm pernah :-D

      Hapus
  14. kemarin sempet lewat sana.
    dan katanya itu masjid dibangun jin, bener yah?
    ah, harusnya aku kemain mampir yah baguss banget, subhanallah :)

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.