Sabtu, 22 Februari 2014

Peristiwa Manis? Sesederhana Ini....


Mengalami moment manis dalam hidup? Tentu saja aku pernah.
Nggak harus se-so sweet film-film cinta-cintaan atau film korea.Momen manis bisa juga berupa hal kecil dan perhatian kecil yang menyentuh hati.  Misalnya? Sesederhana ini....
Momen itu terlukis saat aku aku masih di Ende sebelum kepulanganku kembali ke Jawa, sekitar bulan Oktober 2012. 
Aku dan beberapa muridku
"Wah, Ibu tinggal di sini sedikit lagi ya. Sampai bulan Desember...." kata murid-muridku seusai aku mengajar di kelas XII. Kata "sedikit" di ende berarti= sebentar. Kata "sebentar" di ende berarti= nanti.
"Ow..tida e.. Ibu pulang akhir Oktober, Nak..." kataku.
"Hahhh??? Kenapa bisa begitu Bu?? Sedikit lagi dong..." terdengar nada kecewa yang digumamkan seorang muridku.
Murid-murid yang lain sibuk menimpali...
"Ibu jangan pergi sebelum kami lulus..."
"Ibu mengajar di sini saja terus..."
"Kami ikut lah Bu...masuk ke koper ibu gitu..."
"Balik lagi ke Flores ya Bu...."
Kalau kalimat yang terakhir tadi aku menjawab : " Kamu saja yang kuliah atau kerja di Jawa, Nak."


Semenjak mereka mengetahui bahwa jadwal kepulanganku ke Jawa dipercepat, aku kerap mendengar kalimat bernada sama tiap aku masuk kelas : "Bu, Jangan pergi..."

Hmm...gimana nggak berat kalau gini :')

Saat jam istirahat tiba, seorang murid menghampiriku.  Namanya Adelbertus, atau akrab disapa Ril. Siswa kelas XI IPA. Semangatnya begitu tinggi untuk bisa jadi orang sukses. Semangat itu terpancar dari binar matanya ketika saya menceritakan tentang kehidupan di Jawa. Sikapnya kritis dan sangat aktif di kelas, juga cukup humoris. Berbeda dengan temannya yang hampir semua berangkat sekolah dengan jalan kaki atau kendaraan umum, ia naik motor king yang telah dimodifikasi yang diberikan oleh ayahnya. Meskipun demikian, ia berasal dari keluarga yang sederhana dan memiliki banyak adik.
 
ril, sapaan akrab dari adelbertus
Dia memiliki cita-cita yang berbeda dari siswa kebanyakan. “Saya ingin jadi ilmuwan atau ahli di bidang geografi, Bu.” Katanya sambil tertawa lebar. Namun, cita-cita itu tidak membuatnya berminat ke jurusan IPS. “Kalau nanti masuk IPS, persaingannya di kelas kurang Bu. Jadi pilih masuk IPA saja, soalnya ada persaingannya di kelas. Jadi semangat belajar.” Begitu alasan yang dikemukakan oleh sang juara kelas ini.

“Ada nggak sih Bu, kuliah gratis? “

“Kelak, coba saja yang ikatan dinas Akademi Meteorologi dan Geofisika di Tangerang, Jakarta. Kalau kamu lolos, Ibu yakin kamu pasti suka kuliah di situ karena itu sesuai dengan minatmu.”

“.Mudah-mudahan Tuhan kasih saya bertemu dengan Ibu dan Pak Tri lagi. Saya mau kasih liat kalo saya sudah jadi orang sukses. Pasti Pak Tri dan Bu Ina bangga pernah punya murid seperti saya....”

Saya terharu. Banyak siswa di sini yang memiliki cita-cita dan semangat tinggi. Tetap semangat berjuang, Nak. Tuhan memberkatimu.
 
mamak asuhku (kiri) mengantar aku (kanan) ke bandara ende
Dan tibalah saat hari kepulanganku ke Jogja. Hari itu aku harus melewati 3 rute penerbangan : ende-kupang (merpati) , kupang-bali (garuda) dan bali-jogja (garuda). Mama asuhku mengantarkan Dian, Julia, Teh Erma dan aku sampai ke Bandara Ende. Bapak asuh tidak bisa ikut karena sedang dinas ke Kupang. Selama di Ende, mereka sudah kuanggap seperti keluargaku sendiri.  Anak-anak mamak sudah seperti adikku sendiri. Aku masih ingat saat aku sakit tipus, aku memilih ijin dari rutinitas mengajar dan pergi ke kota Ende untuk memulihkan kondisi. Aku beristirahat di rumah Bapak dan Mamak asuhku. Setiap pagi, mamak membuatkan bubur dari beras merah. Kalo orang sakit tipus kan ususnya rentan, tidak boleh mengkonsumsi makanan yang susah dicerna.
“Mamak buatkan taplak meja untuk kalian. Nanti sampai di Jawa dipakai ya. Ini mamak sendiri yang rajut....” kata Mamak sambil memberikan kenang-kenangan berupa taplak meja. Andai mamak tahu, sekarang taplak meja itu ada di meja ruang tamu rumahku! :-)

Nah, kalo di Bandara Ende kan jarak antara landasan dengan pagar sangat dekat. Hingga pesawat hendak lepas landas, aku masih bisa menyaksikan dari jendela pesawat kalau mamak dan adik-adik masih menunggu di pagar sambil mengusap sudut matanya. Sama seperti mamak, mataku juga berkaca-kaca. Karena terharu, aku lupa dengan pesan dari murid-muridku yang meminta agar aku membaca surat dari mereka di pesawat saja. Ah! Kini, sudah setahun lebih aku tak berjumpa. Semoga Allah senantiasa melindungi mamak dan bapak asuh di sana :-)

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy" bula Februari 2014 dengan tema : Hal ter-so sweet yang pernah kalian rasain

20 komentar:

  1. Sweet :')
    Jadi seorang guru yang di sayang murid nya emak sweet banget kak.
    Apalagi sampe ada yang bilang jangan pergiiiii, jangan kau pergiiiii, ku tak sanggup bila harus tanpamuuu *malah nyanyi*

    Kunjungi ende lagi kak, kasih kejutan buat murid-muridnya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ada kesempatan mau sih jalan2 ke sana lagi :-D

      Hapus
  2. wah,kok bisa dulu sampa sana mbk???hehehe..mengharukan >_<

    BalasHapus
  3. Bikin terharuuuuu kak.. :'(
    Kak ina cari suami orang kupang dong, biar bisa balik kesana lagi #ehh haha :p

    Itu suratnya lucu.. Hahaha :D
    Ka ina pernah mengajar di daerah terpencil ya, wihh keren.. (.-.)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah setahun di sana erick , ngajar.
      hehe
      cari suami orang kupang? hehe udah gak jomblo lg nih...

      Hapus
  4. Waahh, jadi terharu bacanya, saya bisa merasakan gmana beratnya....., sama seperti yang sedang saya alami sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.
      kalo diingat2 so sweet gitu mbak

      Hapus
  5. orang flores baik-baik yah mba, beruntung banget kenal dengan mereka. dan yang membuat gue terharu anak murid yang mau jadi ilmuan itu, dia tulus banget ngomongnya.. visioner, nanyain kuliah gratis.. semoga dia jadi orang sukses deh..

    dan semoga menang best article nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ril itu punya semangat yg tinggi :-D

      Hapus
  6. merindinga bacanya. ini lebih so sweet drpda cerita ceinta dengan pacar. duh, nanti aku bkal kyk git gk ya pas ngajar nanti. moga bisa punya cerita indah seperti kakak pas aku ngajar nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti kamu juga punya cerita indah sama murid2 kelak :-D

      Hapus
  7. Wihhhh tulisannya buat GA ya...
    Sukses ya, moga menang deh :)

    BalasHapus
  8. Aku yang baca aja jadi kebawa terharu. Terutama Ril yang punya cita-cita luar biasa itu. Aku bisa ngerasain gimana sedihnya harus pisah sama rutinitas biasa dan kembali ke rutinitas baru. Nice!

    BalasHapus
  9. Pasti bakalan kangen ya mbk sama anak asuh nya yang di tinggalkan...

    BalasHapus
  10. ini so sweeet bingit mbak Inaaaa...one day pingin banget bisa mengecap kenangan yg samaaa...orangnya polos polos dan tuluuussss..susah dapetin hal hal keren kayak gini ya mbak Inaaa...you are so lucky, then!!! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. one day pasti kamu juga merasakan hal yang sama :-D
      dibikin sebel, seneng, terharu, kesel ma tingkah polah anak didikmu :-D

      Hapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.