Selasa, 25 Februari 2014

Sate Ambal Khas Kebumen, Nyam Nyam Nyam!

Alhamdulilah rumah sudah move on dari abu vulkanik. Entah deh, tu debu nyasar sampe Cilacap segala. Sampe-sampe berasa nyuci rumah sekalian isinya huahaha *tawa miris*
Hmmm daripada ngomongin abu, mendingan ngomongin kuliner lagi ah! Sobat ada yang pernah ke daerah Kebumen, Jawa Tengah? Kalo misalnya kapan-kapan nyangkut di sana, tersesat, main, mbolang atau sekedar numpang lewat di sana, luangkan waktu sejenak untuk minta sumbangan, upsss.... sori sori, pura-pura salah ketik. Untuk KULINER sate ambal! Sebenernya di Cilacap juga ada warung makan yang khusus menjual Sate Ambal khas daerah Ambal, Kebumen ini sih. Rasanya nggak beda. Tapi lebih afdol kuliner langsung di daerah asalnya kan? Iya kan? Iyain aja deh. *maksa*

penampakan sate ambal beserta bumbu satenya. Lezaatt!
By the way, apaan tuh Sate Ambal? Apa bedanya sama spesies sate biasa?

Sate ambal terbuat dari daging ayam yang diolah dan direndam dalam aneka bumbu rempah-rempah sebelum dibakar sehingga menghasilkan cita rasa yang berbeda. Manis sekaligus gurih. Bumbu sambalnya terbuat dari campuran tempe rebus yang ditumbuk halus, kacang tanah dan kuah rempah.

Sewaktu kami sekeluarga melintas di Kebumen yang merupakan wilayah perlintasan antar kota di jalur pantai selatan Jawa Tengah, kami menjumpai banyak warung sate ambal bertebaran di Kebumen. Kebetulan mau ke Cilacap dari arah Jogja kan lewat Kebumen dan kebetulan pas jam makan siang. Nggak sulit untuk menemukannya.  Setelah memesan empat porsi untuk Bapak, Ibu, aku dan adek, sate ambal plus bumbunya terhidang bersama sepiring nasi hangat dan minuman. Kalau mau pake lontong juga ada. Hwaaaa santap! Nyam nyam nyam. Edisi kuliner kali ini aku menggendut karena sate ambal. Walaupun akhirnya nggak bisa jadi gendut (udah dari sononya).

Sate Ambal memang lezat! Harganya juga terjangkau, seporsi isi 10 tusuk  Rp.14.000. Akupun kenyang. Hatikupun riang :-D

Ada yang pernah nyobain juga?

27 komentar:

  1. Yuummm liat fotonya ngiler nih kak. Kayaknya enak ya ngebayangin satenya diresapi macem-macem bumbu gitu. Sayangnya aku nggak pernah main ke daerah jawa tengah apalagi timur :( padahal kayaknya banyak banget tempat yang harus dikunjungi, dan kuliner yang wajib dicicipi ya kak... Semoga bisa ada waktu dan uang deh biar bisa main ke daerah sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hohoho kapan2 kalau main, cicipin aja :-D

      aku juga blm pernah mencicipi kuliner khas daerahmu.

      Hapus
  2. Hei kak Ina.. apa kabarmu? Baik-baik kan??
    Oh iya,.. kalau cerita makanan jangan detail detail ya,.. kasian perutku, ia jadi pingin juga lah..
    Masak Cuma kak ina aja yang makan... aku juga mau ...

    Pesan satu tusuk ya kak?? Ups.. maaf..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. seporsi sekalian tapi kamu yang bayar hahaha

      Hapus
  3. Asli ngileeerr. Pengen nyoba, nyamnyam... Aku pernah ke Kebumen tapi nggak tau pernah makan atau nggak hihi. Apa kabar Kebumen dan Cilacap sekarang? Sudah belasan tahun nggak kesana lagi :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. belasan tauuunn?
      bukankah umurmu baru 7 tahun nak?
      ups.

      Hapus
  4. Duh..nyesel baca post kuliner siang2 gini, bikin lapeeer...hehehe
    Boleh juga tuh skali2 di cobain kalo kesana :D

    BalasHapus
  5. baru tau ada nama sate kok aneh "AMBAL" hahahaa
    pasti enak tuh sangat menggiurkan, harganya juga relatif terjangkau
    eh tapi masa bumbunya ada campuran tempe rebusnya Ina? waaaa baru tau
    pengiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tapi tetep enak kok.
      rasa sate dan bumbunya khas :-D

      Hapus
  6. aku baru sadar kalo aku udah lamaaaaa banget ga maem sate, hahaahaha..ah, menggiurkan mbak Ina..cuman ada yg kurang. seharusnya ada mbak Ina lagi makan sate, terus bilang, mak nyosssss!!! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. penginnya gitu.
      tapi takut tenar kayak si raja kuliner di tipi.
      #gayaaaaa!

      Hapus
  7. Pengen nyobain, penasaran dgn bumbunya yg menggunakan bahan tempe rebus itu :)

    BalasHapus
  8. dari penampakannya sih ga beda sama sate biasa, ternyata pengolahan dan bumbu nya yg beda. wah jadi penasaran nih, sayang belum pernah ke Kebumen. kalo lewat aja sih sering..

    BalasHapus
    Balasan
    1. penampakannya gak beda,
      tapi rasanya beda

      Hapus
  9. hemz... jadi tertarik sekali kak INA untuk menikmatinya..
    mau doang,,,

    BalasHapus
  10. Jadi laper (again) :(

    Bumbunya kok asing ya?
    Belom pernah tau ada bumbu sate begitu.
    ini yang bikin beda dari yang lain yaa.

    Pengen banget nyobain.
    Paketin kesini dong kak Inaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu aja yang ke siniiii :-D
      nanti aku traktir deh.

      Hapus
  11. Aku yg orang kebumen aja gak pernah, maklum kebumen utara. Ambal kan nama kecamatan di pesisir selatan. Kapan'' kesna dah biar afdol ke pusatnya langsung. Jadi laper ...

    BalasHapus
  12. baru denger sate ambal. kalo di jelasin sate ambal itu kayak gimana, sampai kapan pun gue nggak bakalan paham. kalo udah nyobain, baru paham kalo sate ini enak. dan pertanyaannya..... kapan gue bisa nyoba sate iniiih?? _ _"

    BalasHapus
  13. Kakk aku asli kebumen, dan menu favorit sateku cuma yang dari ambal ini, karena aku plg suka bagian kulitnya.guriihhh

    BalasHapus

hay. feel free to say anything, except SPAM :-D . i don't want to miss any comment and i will approve your comment here.

If anyone feel that I have"something wrong" in this article, please let me know immediately and i will repair it.